Peristiwa Dunia

Amerika Mengalami Kekalahan Memalukan di DK PBB

Iklan Ucapan Selamat Rektor Unmul
Perwakilan negara-negara menghadiri rapat di DK PBB. (IN)

Teheran, nomorsatukaltim.com – Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan, Amerika Serikat (AS) telah mengalami kekalahan yang memalukan setelah Dewan Keamanan PBB menolak memperpanjang embargo senjata Teheran. Sementara Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyebut tindakan PBB itu sebagai “kesalahan serius.”

Presiden Trump juga telah mengancam akan memaksakan penerapan sanksi PBB kembali. Dengan menggunakan teknik yang disebut snapback.

Dalam pemungutan suara Dewan Keamanan PBB pada Jumat (14/08), terkait upaya AS untuk memperpanjang embargo senjata PBB terhadap Iran, hanya ada 1 negara yang mendukung rencana AS: Republik Dominika.

Baca Juga

Iran, Rusia dan China memberikan suara menentang. Sementara 11 anggota abstain. Termasuk Prancis, Jerman, Inggris, juga Indonesia.

“Saya tidak ingat Amerika Serikat mempersiapkan resolusi selama berbulan-bulan untuk menyerang Republik Islam Iran, dan hanya mendapatkan 1 suara,” kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan di televisi.

“Tapi kesuksesan besar adalah Amerika Serikat mengalami kekalahan yang memalukan dalam konspirasi ini,” lanjutnya.

Dewan Keamanan PBB memberlakukan embargo senjata terhadap Iran pada 2007. Embargo akan berakhir pada pertengahan Oktober. Sebagaimana disepakati dalam kesepakatan nuklir 2015 antara Iran, Rusia, China, Jerman, Inggris, Prancis, dan AS. Yang mencegah Teheran mengembangkan senjata nuklir dengan imbalan keringanan sanksi ekonomi.

Kesepakatan itu tertuang dalam resolusi Dewan Keamanan 2015. Kesepakatan tersebut membatasi program pengayaan uranium Iran. Yang digunakan untuk membuat bahan bakar reaktor. Tetapi dapat juga digunakan sebagai senjata nuklir.

Kesepakatan tersebut pun mengharuskan Iran untuk merancang ulang reaktor yang tengah mereka bangun. Yang dapat menghasilkan plutonium yang cocok. Untuk pembuatan bom. Sekaligus menuntut Iran untuk membuka pintu bagi inspeksi internasional.

Pada 2018, Presiden AS Donald Trump keluar dari kesepakatan yang dicapai di bawah presiden AS sebelumnya, Barack Obama. Trump menyebut kesepakatan itu “kesepakatan terburuk yang pernah ada.”

Menlu AS Mike Pompeo menanggapi putusan Dewan Keamanan PBB. “Ini adalah kesalahan serius. Kami menyesalinya,” kata Pompeo dalam konferensi persnya selama kunjungan ke Polandia.

AS dapat menindaklanjuti langkahnya untuk memicu kembali semua sanksi PBB terhadap Iran. Dengan menggunakan ketentuan dalam perjanjian nuklir. Yang dikenal dengan istilah snapback.

1 2Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button