Nasional

Djoko Tjandra Divonis 4,5 Tahun Penjara

Jakarta, nomorsatukaltim.com – Pengusaha Djoko Soegiarto Tjandra divonis 4,5 tahun penjara dan denda Rp 100 juta subsidair enam bulan kurungan. Djoko terbukti menyuap sejumlah penegak hukum terkait pengecekan status red notice dan penghapusan namanya dari Daftar Pencarian Orang (DPO) dan pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA).

“Menjatuhkan pidana kepada terdakwa dengan pidana penjara selama 4 tahun dan 6 bulan, dan pidana denda Rp 100 juta subsidier 6 bulan,” kata Ketua Majelis Hakim Muhammad Damis saat membacakan amar putusan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (5/4).

Dalam pertimbangannya, hakim menguraikan sejumlah hal yang memberatkan maupun meringankan bagi Djoko. Hal memberatkan, perbuatan Djoko tidak mendukung pemerintah dalam memberantas korupsi dan dilakukan untuk menghindari keputusan pengadilan. Sedangkan hal meringankan yakni terdakwa bersikap sopan selama persidangan dan telah berusia lanjut.

Vonis ini lebih berat daripada tuntutan jaksa penuntut umum. Djoko sebelumnya dituntut empat tahun penjara dan denda Rp 100 juta subsidier enam bulan kurungan.

Djoko dinilai terbukti telah menyuap dua jenderal polisi terkait pengecekan status red notice dan penghapusan namanya dari DPO di Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM.

Melalui rekannya Tommy Sumardi, ia memberikan uang kepada bekas Kepala Divisi Hubungan Internasional (Kadivhubinter) Polri, Irjen Napoleon Bonaparte sebesar Sin$ 200 ribu dan USD 370 ribu.

1 2Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button