HL

Uni Eropa Buka Peluang Ekspor Kaltim

SAMARINDA, nomorsatukaltim.com –  Uni Eropa membuka peluang ekspor para pelaku usaha di Kalimantan Timur. Upaya merayu pengusaha berdagang ke Benua Biru dilakukan delegasi khusus. Badan Pusat Statistik mencatat, tak satupun negara Uni Eropa masuk 10 tujuan ekspor.

Delegasi Uni Eropa untuk Indonesia menjajaki potensi investasi, kerja sama perdagangan antar negara, serta menggaungkan konsep pembangunan berkelanjutan di Kalimantan Timur.

Penjajakan tersebut ditandai dengan pertemuan antara Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam dengan Pemprov Kaltim di Kantor Gubernur, Selasa (26/10).

Kunjungan yang merupakan bagian dari rangkaian tur perwakilan organisasi negara-negara Benua Biru ke berbagai daerah di Indonesia, secara spesifik membahas penguatan pemahaman terhadap rencana Perjanjian Kerja Sama Ekonomi Komprehensif antara kedua belah pihak.

Atau konsep kerja sama yang disebut Indonesia-European, Union Comprehensive Partnership Agreement (IEU-CEPA). Yang telah dirundingkan sejak beberapa tahun terakhir.

Kedatangan perwakilan negara-negara Eropa itu, juga disebut membahas peluang perdagangan dan investasi dengan para pemangku kepentingan di Kaltim.

“Kunjungan ini memiliki arti penting dalam konteks hubungan ekonomi dan perdagangan antara Indonesia dan European Union (EU). Kita juga membahas CEPA,” kata Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam, Vincent Piket dalam sesi wawancara.

Secara rinci ia menekankan, bahwa kedatangannya ke Kaltim untuk memberikan informasi terkait regulasi yang dimiliki negara-negara anggota EU terkait bagaimana cara-cara perusahaan asal Kaltim yang ingin berdagang dan berinvestasi di Eropa. Khususunya terkait standar-standar penggunaan bahan. Dan standar pemrosesan produk.

Vincent Piket mengatakan, bahwa sebagai organisasi internasional Uni Eropa sangat mendukung Indonesia dalam proyek Sustainable Development atau pembangunan berkelanjutan. Untuk mencapai posisi sebagai negara dengan pendapatan per kapita yang sangat tinggi pada tahun 2045.

Secara khusus dikatakan, kedatangan rombongan kedutaan Uni Eropa juga bermaksud ingin menemukenali perusahaan-perusahaan yang ada di Kaltim. Agar bisa berkolaborasi dengan perusahaan-perusahaan yang ada di Uni Eropa terkait perdagangan bebas atau CEPA.

Kedutaan melihat, Pemprov Kaltim telah berupaya melaksanakan berbagai program untuk mempercepat pemulihan ekonomi serta mendorong investasi di sektor energi terbarukan, infrastruktur berkelanjutan, transportasi dan kota pintar (smart city) serta sektor kelistrikan, yang menjadi konsen Uni Eropa selama beberapa tahun belakangan.

Oleh sebab itu, Uni Eropa dikatakan mendukung penuh upaya tersebut. Terutama dalam hal peningkatkan perdagangan dan investasi. Mengingat juga besarnya ruang bagi penanaman modal asing di Kaltim yang secara statistik menduduki peringkat ke-16 secara nasional.

“EU-Indonesia CEPA akan membantu meningkatkan perdagangan dan investasi lebih banyak lagi serta berkontribusi pada penciptaan lapangan kerja dan pemulihan ekonomi di Indonesia,” ucap Vincent Piket dalam kesempatannya.

Ia juga menuturkan, bahwa Uni Eropa telah bermitra dengan Indonesia untuk meningkatkan kerja sama perdagangan dan investasi selama lebih 30 tahun.

Pada tahun 2019, Uni Eropa meluncurkan program lima tahun ARISE+ Indonesia Trade Support Facility senilai €15 juta. Program ini memberikan dukungan teknis kepada pemerintah Indonesia dan perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kapasitas ekspor dan untuk memenuhi aturan dan standar perdagangan internasional.

1 2Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Check Also
Close
Back to top button