Catatan Dahlan IskanHL

PPKM Tiga

“Mencla-mencle,” kata yang sinis.

“Fleksibel,” kata yang memuji.

Ada lagi.

“Kaku,” kata yang sinis.

“Tegas,” kata yang bersimpati.

Baca Juga

Cukup dulu.

Terlalu banyak contoh: satu objek bisa digoreng ke arah mana pun –sampai ada yang melucu, itulah yang membuat harga minyak goreng meroket belakangan ini.

Beda dengan PPKM level 3 akhir tahun ini. Yang sudah dibatalkan itu. Lalu disempurnakan lagi itu. Tidak ada yang menilai itu sebagai mencla-mencle. Hampir semua mendukung: bagus, sudah tepat, terima kasih.

Kita rupanya memang harus biasa membedakan mana janji dan mana program. Janji harus ditepati. Program bisa berubah mendadak.

Biasa membedakan mana janji dan mana program bisa sedikit mengurangi kebisingan politik. Tidak semua yang tidak jadi dilaksanakan dikecam sebagai ingkar janji.

Mengapa tidak ada penilaian mencla-mencle di PPKM 3 akhir tahun?

Sebuah program tentu didasarkan pada asumsi. Asumsi bersandar pada data atau hipotesis.

Data menunjukkan: setiap liburan serentak, menyebabkan naiknya kasus Covid-19. Data juga menunjukkan munculnya varian baru: Omicron. Dua-duanya menyatu di akhir tahun ini.

Maka wajar kalau diprogramkan PPKM 3 di liburan akhir tahun.

Tapi tiga minggu setelah lahirnya Omicron ternyata dunia baik-baik saja. Memang, di Afrika Selatan –awal ditemukannya Omicron– terjadi kenaikan kasus secara drastis. Dari awal bulan lalu 2.000 sehari, menjadi 4000, 8000, 12.000, turun sedikit, dan menjadi 18.000 dua hari lalu. Tapi jumlah kematian akibat Omicron tetap kecil.

Itulah sebabnya saya suka dengan logika yang dikemukakan peneliti virus Protokol Rakyat: sepanjang namanya masih Covid-19, varian apa pun, tingkat kematiannya tetap sekitar 2 persen.

Itu sudah terbukti. Lalu menjadi data baru.

Di Indonesia, Anda sudah tahu, ada juga berita kedatangan Omicron di sini. Tapi tidak sampai membuat heboh.

Maka diputuskanlah: PPKM level 3 dibatalkan. Lalu disusul keputusan baru: disesuaikan dengan kondisi es-es –”sesaat setempat”.

Semua lega.

Tiba-tiba saja perpecahan di NU berakhir. Yang awalnya gegeran menjadi ger-ger-an. Pertengkaran pun berakhir: Muktamar ke 34 tetap seperti rencana semula: 23 sampai 25 Desember 2021. Tetap pula di Lampung.

1 2 3 4 5Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Check Also
Close
Back to top button