Universitas Widya Gama Mahakam
Catatan Dahlan IskanHL

APBN Proyek

ADA yang lebih menarik di balik pembentukan Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia itu (Disway, 26 November). Yakni akan hilangnya pos biaya proyek di APBN.

Setidaknya dimulai dari penurunan pos untuk proyek-proyek itu. Yang akhirnya bisa  hilang sama sekali.

dahlan

“Kelak APBN itu akan khusus untuk program pengentasan kemiskinan,” ujar Menko Kemaritiman dan Investasi itu kepada Disway.

Ide baru ini pasti akan memancing diskusi yang luas. Dan itu baik. Dari pada heboh-heboh politik terus. Saya sendiri terharu dengan diskusi SWF di komentar Disway tiga hari lalu itu. Sampai ada yang mengingatkan jangan sampai SWF kita nanti itu ujungnya seperti SWF-nya Malaysia –1MDB. Yang melahirkan kasus korupsi terbesar di dunia. Yang membuat Perdana Menteri Najib Razak sampai kalah pemilu dan kini lagi menghadapi proses hukum.

Baca Juga

Tentu saya juga menyinggung itu ketika bertemu Jenderal Luhut Pandjaitan. Baca juga: 

“Pengawas SWF kita nanti adalah lembaga-lembaga internasional,” ujar Luhut. Itu karena sumber dana SWF kita juga berasal dari lembaga-lembaga keuangan internasional. Mereka, tentu, baru mau menaruh uang kalau lembaga SWF kita kredibel.

Itulah sebabnya setelah berhasil mendapatkan komitmen dana Rp 28 triliun dari USIDFC Amerika, Luhut segera ke Jepang. Lalu ke Riyadh, Arab Saudi. Dan ke Uni Emirat Arab. Sebelum semua itu pun sudah pula ke Yunnan, Tiongkok. Tujuan utamanya, itu tadi, demi menghimpun dana untuk SWF. Luhut –dan bukan menteri keuangan– yang melakukan itu.

“Saya sampai biasa swab seminggu dua kali,” katanya. Padahal ketika ke Yunnan, misalnya, “tidak bisa ke mana-mana kecuali ke bandara-rapat-bandara”.

Amerika sendiri juga merestrukturisasi lembaga-lembaga bantuan asingnya. Terutama untuk mengimbangi meluasnya pengaruh Tiongkok di Asia. Semua lembaga Amerika itu kini dilebur ke satu badan bernama US International Development Finance Corporation (USIDFC). USAID termasuk yang melebur ke dalamnya.

Lembaga inilah yang menjanjikan Rp 28 triliun ke SWF-nya Indonesia.

Biar pun sudah menjadi satu tetap saja kemampuan pendanaan USIDFC itu hanya senilai slilit dibanding dana yang disiapkan Tiongkok.

Apa pun Indonesia bisa menarik keuntungan dari persaingan AS-Tiongkok itu.

1 2Laman berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Check Also
Close
Back to top button