Ganja 4,44 Kilogram dari Medan Gagal Edar di Samarinda

Pakai Jalur Ekspedisi, Pemuda Banjarmasin Digerebek

SAMARINDA, nomorsatukaltim.com – Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kaltim berhasil melakukan pengungkapan kasus narkotika golongan I, yakni ganja seberat 4,44 kilogram dari tangan pelaku berinisial AT. Ditangkapnya pria berusia 31 tahun ini berkat kerja sama yang dilakukan BNNP Kaltim dengan tim Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai TMP B Samarinda, Sabtu (3/7/2021) lalu.

Ganja yang diketahui berasal dari Medan, Sumatera Utara (Sumut) ini, terpantau dipesan oleh seorang warga asal Kalimantan Selatan (Kalsel) yang menjadi dalang utamanya, dan masih dalam buruan petugas. Ganja yang dipecah dalam lima paketan besar ini lantas diterbangkan menuju Kota Tepian, dan selanjutnya dijemput AT di sebuah kantor ekspedisi di Jalan AW Sjahranie, Kelurahan Air Hitam, Kecamatan Samarinda Ulu.

“Setelah kami pantau dan pelaku tiba menerima paketan tersebut, langsung kami lakukan penahanan. Dan untuk memastikannya, paket itu langsung digeledah yang ternyata memang berisikan ganja,” ungkap Kepala BNNP Kaltim Brigjen Pol Wisnu Andayana saat jumpa pers, Kamis (22/7/2021).

Dari interogasi petugas, saat itu AT mengaku dirinya hanya berperan sebagai kurir. Sementara dalang utama yakni pria berinisial ER yang disebutkan sebelumnya.

“Jadi, pelaku ini dari Kalsel ke Samarinda pakai sepeda motor. Sejauh ini hasil pemeriksaan pelaku memang berperan sebagai kurir,” bebernya.

Entah berapa jumlah uang yang dijanjikan ER kepada AT, hingga membuatnya nekat berperan sebagai kurir narkotika. Namun yang jelas, hingga saat ini pula kepada petugas, AT mengaku baru kali pertama melakoni pekerjaan tersebut.

“Yang jelas untuk ER ini sudah kami tetapkan sebagai DPO (daftar pencarian orang),” ungkapnya.

Setelah dipastikan mendekam di balik kurungan bui, petugas gabungan lantas memproses berkas perkara AT. Tak hanya itu, petugas dari unsur kepolisian Polresta Samarinda, Kejaksaan Negeri Samarinda, dan pihak Bea Cukai dengan dipimpin langsung Kepala BNNP Kaltim melakukan pemusnahan sejumlah besar barang bukti tersebut.

“Atas perbuatannya tersangka dijerat dengan pasal 111 ayat 2, pasal 114 ayat, pasal 132 ayat 1 UU (Undang-Undang) Nomor 35 Tahun 2009,” pungkasnya. (aaa/zul)

Leave A Reply