Saham-Saham Wall Street Turun Tajam, Indeks Dow Jones Anjlok Lebih dari 500 Poin

Balikpapan, nomorsatukaltim.com – Penutupan perdagangan di Wall Street (Sabtu pagi WIB) diwarnai penurunan tajam sejumlah saham. Dow dan S&P 500 membukukan kinerja mingguan terburuk mereka dalam beberapa bulan.

Hal itu menyusul pernyataan dari pejabat Federal Reserve James Bullard. Yakni bahwa bank sentral AS mungkin menaikkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 533,37 poin atau 1,58 persen, menjadi menetap di 33.290,08 poin. Indeks S&P 500 berkurang 55,41 poin atau 1,31 persen, menjadi ditutup pada 4.166,45 poin. Indeks Komposit Nasdaq turun 130,97 poin atau 0,92 persen, menjadi berakhir di 14.030,38 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor energi merosot 2,92 persen, memimpin kerugian.

Indeks blue-chips Dow dan S&P 500 memulai minggu ini pada level rekor penutupan. Namun akhirnya turun paling banyak dalam setiap minggu masing-masing sejak akhir Oktober dan akhir Februari.

Indeks Nasdaq yang padat teknologi juga ditutup lebih rendah meskipun membukukan dua penutupan tertinggi dalam lima hari terakhir.

Kepercayaan investor pada posisi mereka saat ini awalnya dipengaruhi oleh pertemuan kebijakan Fed. Di mana bank sentral memproyeksikan kenaikan suku bunga akan terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan. Dan mengisyaratkan telah mencapai titik di mana mereka dapat mulai berbicara tentang pengurangan stimulus besar-besaran.

Hal ini diperparah oleh Bullard, presiden Federal Reserve St. Louis, yang mengatakan pada Jumat (18/6/2021) bahwa dia termasuk di antara tujuh pejabat yang memperkirakan kenaikan suku bunga mulai tahun depan untuk menahan inflasi.

Inflasi, dan bagaimana bank sentral AS akan mengatasinya ketika negara itu keluar dari pandemi, telah menjadi pusat perhatian investor menjelang pertemuan kebijakan, yang berakhir pada Rabu (16/6/2021).

“Saya tidak terkejut melihat pasar sedikit menjual. Saya tidak pernah terkejut, mengingat pergerakan kuat yang kami miliki untuk jangka waktu yang begitu lama, ketika Anda melihat beberapa periode pengambilan untung,” kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York.

Indeks volatilitas CBOE, pengukur ketakutan Wall Street, ditutup pada Jumat (18/6/2021) di level tertinggi empat minggu.

“Minggu depan, Anda akan mendapatkan beberapa gubernur Fed memberikan pidato, dan kami akan memiliki hal yang sama: beberapa gubernur akan lebih hawkish, dan beberapa akan lebih dovish, sehingga Anda akan melihat beberapa mondar-mandir,” Ghriskey menambahkan.

Dolar AS menguat setelah komentar Bullard, mendorong indeks yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya ke level tertinggi sejak pertengahan April.

Sementara harga minyak mentah AS – yang secara tradisional menderita dari dolar yang kuat – awalnya turun pada Jumat (18/6/2021), tetapi rebound setelah sumber OPEC mengatakan kelompok produsen memperkirakan pertumbuhan produksi minyak AS akan terbatas tahun ini.

Pergerakan komoditas ke atas (naik) tidak diterjemahkan ke dalam sentimen positif untuk saham energi AS, dengan indeks sektor energi berkinerja terburuk hari ini. Indeks utilitas dan keuangan juga turun lebih dari 2,0 persen.

Jumat (18/6/2021) juga merupakan “hari ajaib empat kali lipat”, berakhirnya kontrak berjangka dan opsi AS secara bersamaan setiap tiga bulan. Itu adalah waktu berakhirnya opsi terbesar dalam sejarah, kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif untuk Charles Schwab. (antara)

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim: