ngopi

Balas Serangan Israel di Gaza, Ratusan Roket Diluncurkan Hamas

Nomorsatukaltim.com – Sirene peringatan roket berbunyi di Tel Aviv saat Hamas mengatakan telah meluncurkan 130 roket ke Israel sebagai tanggapan atas serangan di gedung menara di Gaza.

Militer Israel terus membombardir Jalur Gaza yang terkepung pada hari Selasa (11/5/2021), menargetkan beberapa daerah setelah roket ditembakkan dari daerah kantong tersebut.

Otoritas kesehatan di Gaza mengatakan setidaknya 28 warga Palestina – termasuk 10 anak-anak – tewas dalam serangan udara Israel di jalur itu sejak Senin (10/5/2021) malam, setelah Hamas meluncurkan roket dari wilayah pantai menuju Israel.

Tembakan roket terjadi setelah Hamas, yang menguasai Gaza, mengeluarkan ultimatum yang menuntut Israel mundur dari pasukan keamanannya dari kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki setelah beberapa hari kekerasan terhadap Palestina.

Polisi Israel menyerbu kompleks tersebut pada hari Senin untuk hari ketiga berturut-turut, menembakkan peluru baja berlapis karet, granat kejut dan gas air mata ke jemaah Palestina di dalam masjid pada hari-hari terakhir bulan suci Ramadan.

Lebih dari 700 warga Palestina terluka di Yerusalem dan di seluruh Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa hari terakhir.

Pimpinan Hamas mengatakan kelompok itu “siap” jika Israel meningkatkan kekerasan. “Jika (Israel) ingin meningkatkan, kami siap untuk itu, dan jika ingin berhenti, kami juga siap,” Ismail Haniyeh, pemimpin Hamas mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menuntut penghentian segera “eskalasi spiral” dalam kekerasan Israel-Palestina.

Guterres “sangat prihatin” dengan meningkatnya kekerasan, Juru Bicara PBB Stephane Dujarric berkata, dan “sangat sedih mengetahui semakin banyak korban jiwa, termasuk anak-anak, dari serangan udara Israel di Gaza, dan kematian Israel akibat roket yang diluncurkan dari Gaza .

“Pasukan keamanan Israel harus menahan diri secara maksimal dan menyesuaikan penggunaan kekuatan mereka.” Dia juga menambahkan bahwa “peluncuran roket dan mortir tanpa pandang bulu ke pusat-pusat populasi Israel tidak dapat diterima.”

Dia mengatakan ketika ditanya apakah Guterres telah melakukan kontak dengan pemain kunci bahwa “kontak terus diadakan di semua tingkatan dengan semua pihak yang berkepentingan dalam upaya untuk meredakan situasi.”

Ketua komisi Uni Afrika telah mengutuk “pemboman” Israel di Jalur Gaza serta “serangan kekerasan” oleh pasukan keamanan Israel di kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Chad Moussa Faki Mahamat “menegaskan kembali bahwa tindakan tentara Israel, termasuk terus menerus melakukan penggusuran paksa dan ilegal terhadap warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur, merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional dan semakin meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut,” kata AU dalam sebuah pernyataan.

AU telah lama menyatakan dukungan untuk “rakyat Palestina dalam pencarian sah mereka untuk sebuah Negara merdeka dan berdaulat” dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, bunyi pernyataan itu.

Faki telah menggunakan KTT 2020 untuk mengecam rencana perdamaian Presiden AS Donald Trump untuk Timur Tengah, dengan mengatakan itu “menginjak-injak hak-hak rakyat Palestina”, menarik tepuk tangan di aula utama di markas AU di Addis Ababa.

sumber: Aljazeera

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply