Israel Bernafsu Hapus Palestina dari Peta Dunia

Israel berusaha keras menghapus Yerusalem di Palestina. Itu secara otomatis membuat kekerasan kolonial menjadi ciri permanen kehidupan warga Palestina di kota suci. Jalal Abukhater pun menuliskan pendapatnya soal penjajahan Israel di Palestina.

Jalal mengatakan, bagi orang Yerusalem, sungguh memuakkan mendengar komentator melempar pernyataan klise tentang “siklus kekerasan”, menyerukan untuk “kembali tenang”, melihat dari kedua sisi, setiap kali kekerasan meletus. Dalam beberapa minggu terakhir, ia telah mendengarnya lagi. Tidak ada dua sisi yang sama di Yerusalem.

Masalahnya, kata dia, mereka menutupi fakta Yerusalem adalah kota di bawah pendudukan yang kejam dan penjajahnya, Israel—yang berupaya mencerabut penduduk asli dari asalnya.

Dalam pengertian ini, kekerasan adalah fitur permanen dari kehidupan penduduk Yerusalem, bahkan ketika pengamat dari luar menganggap jalanan sebagai “gelanggang sepi”. Sebenarnya ini bukan masalah penurunan “kedua sisi”.

Setahun terakhir ini khususnya, telah terjadi kekerasan bagi warga Palestina di Yerusalem. Dampak COVID-19 pada komunitas dikerdilkan oleh efek pelecehan tanpa henti, penangkapan, pembongkaran rumah, dan pemindahan oleh otoritas Israel, yang pada akhirnya bermuara pada pembersihan etnis kota.

Kata dia, tidak ada yang perlu terkejut dengan besarnya kemarahan orang-orang Palestina terhadap otoritas pendudukan Israel di kota itu. Pelanggaran mereka atas hak-hak komunitas Palestina tidak ada habisnya dan secara langsung bertanggung jawab atas peningkatan kekerasan.

Demikian halnya dengan episode kekerasan terbaru yang dimulai pada hari-hari pertama bulan suci Ramadan sekarang. Ramadan adalah waktu spesial bagi umat Islam di seluruh dunia. Tetapi di Yerusalem, suasana meriahnya sungguh ajaib. Ini adalah masa ketika orang-orang Yerusalem—tua dan muda—berkumpul dengan teman dan keluarga, berjalan-jalan di jalan-jalan kota, membeli permen, minum kopi, dan menikmati pertunjukan cahaya, pertunjukan musik dadakan, dan pertunjukan jalanan.

Anda tidak akan melihat Yerusalem lengang selama waktu lain sepanjang tahun. Ini adalah pengalaman khusus yang mencerminkan ikatan komunal yang kuat di antara orang-orang Palestina di Yerusalem. Tentu saja, ini adalah kesempatan favorit bagi otoritas Israel untuk melecehkan warga Palestina dan merusak perayaan mereka. Tahun ini pun tidak ada bedanya.

Pada 12 April, sehari sebelum awal Ramadan, Jalal berjalan menuruni tangga Gerbang Damaskus ke Kota Tua untuk menikmati makan pagi hummus dan falafel terakhirnya di Abu Shukri. Sebelum memulai puasa sebulan penuh.

Dalam perjalanan, dia melihat tanda-tanda pertama otoritas Israel sedang merencanakan sesuatu. Ruang, bangku, dan tangga di sekitar alun-alun Gerbang Damaskus diblokir oleh barikade logam. Gerbang Damaskus, dengan tiga garnisun polisi yang didirikan dalam beberapa tahun terakhir, tampak seperti perkemahan militer.

Tidak ada alasan untuk memasang penghalang ini di tempat nongkrong Ramadan yang populer selain untuk membuat marah orang-orang Palestina. Keputusan untuk melarang warga Tepi Barat Palestina mengunjungi Yerusalem untuk berdoa di Al-Aqsa, dengan alasan kurangnya vaksinasi, semakin membuat marah warga Yerusalem.

Reaksi langsung terlihat: pada hari pertama Ramadan, 13 April 2021, sejumlah besar anak muda berkumpul di Gerbang Damaskus untuk memprotes tindakan sewenang-wenang penjajah Israel. Selama hari-hari berikutnya, protes meningkat, karena provokasi Israel terus berlanjut.

Pada 22 April, ratusan ekstremis Yahudi berbaris di kota tua di bawah perlindungan polisi Israel, meneriakkan “Matilah Orang Arab!” Pemuda Palestina tak henti-hentinya melakukan perlawanan.

Tiga belas hari memasuki Ramadan, pada 25 April 2021, barikade jatuh. Jalal tiba sedikit setelah jam 9 malam, sekitar waktu orang-orang mulai berkumpul setelah salat tarawih. Kerumunan besar orang Palestina berbaris, bertekad untuk merebut kembali Gerbang Damaskus yang diduduki. Polisi Israel mundur dan pemuda itu kemudian memaksa semua barikade untuk dipindahkan dan dituangkan ke ruang angkasa.

Nyanyian-nyanyian dan tarian adalah penegasan kembali kehadiran mereka di tanah Palestina. Namun, “kemenangan” itu pahit. Selama hampir dua minggu, pemuda Palestina menjadi sasaran penindasan brutal, dipukuli, diserang dengan granat kejut dan meriam air “sigung” yang berbau busuk, dan ditahan.

Sementara media asing memperhatikan gambar-gambar dramatis ini. Jalal menyebutkan, mereka mengabaikan sepenuhnya kampanye kebrutalan Israel lainnya yang berkelanjutan terhadap orang-orang Yerusalem.

Sementara pemuda Palestina menolak perambahan di ruang publik mereka. Beberapa orang Yerusalem menghadapi perampasan brutal atas rumah mereka. Di lingkungan Sheikh Jarrah Yerusalem, 500 warga Palestina dari 28 keluarga menghadapi penggusuran dari rumah milik mereka selama beberapa generasi.

Pada Februari lalu, pengadilan memutuskan, enam rumah Palestina tempat 27 orang tinggal harus diserahkan kepada pemukim Yahudi. Awal pekan ini, pengadilan memberi keluarga Palestina empat hari untuk “mencapai kesepakatan” dengan para pemukim Yahudi. Mereka memiliki rumah sebagai imbalan atas penundaan penggusuran mereka.

Absurditas yang mengerikan dari keputusan pengadilan adalah contoh utama pendudukan brutal Israel dan kebijakan pembersihan etnis. Di pengadilan apartheid Israel, tidak ada keadilan bagi warga Palestina. Lebih dari 200 keluarga di Yerusalem Timur berisiko digusur karena kasus pengadilan serupa yang diajukan terhadap mereka.

Keluarga Palestina telah berjanji untuk melawan. Dalam satu video yang menjadi viral sebelum persidangan, warga Sheikh Jarrah Muna al-Kurd terlihat menghadapi seorang pemukim tentang mencuri rumah Palestina. Dia menjawab dengan aksen Amerika yang kental, “Jika saya tidak mencurinya, orang lain akan (melakukannya).” Separuh dari rumah al-Kurd telah diambil alih oleh pemukim Yahudi pada 2009.

Pembongkaran rumah adalah praktik brutal Israel lainnya yang terus berlanjut selama setahun terakhir. Bahkan di tengah pandemi COVID-19 yang terburuk. Sejak Maret 2020, lebih dari 163 rumah dan bangunan dihancurkan di Yerusalem Timur. Hal ini menyebabkan 359 warga Palestina mengungsi, termasuk 167 anak-anak.

Pada Februari lalu, Kota Yerusalem meminta aktivasi perintah pembongkaran terhadap sekitar 70 rumah Palestina di daerah al-Bustan di lingkungan Silwan, berdekatan dengan Kota Tua Yerusalem. Pemerintah kota Israel berencana membangun taman arkeologi di sana. Jika dilakukan, pembongkaran akan menumbangkan sekitar 1.500 warga Palestina.

Jabal al-Mukaber, lingkungan Yerusalem yang paling terkena dampak pembongkaran selama tiga tahun terakhir, telah menyaksikan rumah-rumah dihancurkan dan keluarga-keluarga mengungsi untuk memberi jalan bagi jalan lingkar. Yang direncanakan menghubungkan permukiman Israel di Tepi Barat selatan ke Yerusalem. Pada Juni 2020, sebanyak 23 bangunan milik warga Palestina dirobohkan, mengakibatkan 57 orang mengungsi, termasuk 34 anak-anak.

Di al-Walaja, tujuh bangunan hancur dan keluarga mengungsi tanpa peringatan untuk memberi ruang bagi pembentukan taman nasional Israel. Rumah-rumah juga dirobohkan di daerah Sur Bahir karena bangunannya berada di “zona penyangga”, yang ditentukan secara sewenang-wenang oleh otoritas Israel.

Kekerasan Israel tidak berhenti pada penggusuran dan pembongkaran rumah. Ini juga meluas ke ranah politik. Otoritas Israel terus menolak hak-hak politik orang-orang Palestina di Yerusalem. Mereka secara teratur menyerang dan menangkap warga Palestina yang terlibat dalam kegiatan politik atau berusaha mewakili partai politik. Bahkan pejabat Otoritas Palestina (PA) diganggu.

Dalam beberapa hari terakhir, pemerintah Israel dengan tegas mengindikasikan bahwa mereka tidak akan mengizinkan pemilihan legislatif Palestina, yang semula dijadwalkan pada 22 Mei, juga diadakan di Yerusalem Timur, di mana hampir 400 ribu warga Palestina tinggal.

Polisi Israel secara teratur menggerebek acara yang mempromosikan pemilihan Palestina dan menangkap kandidat parlemen Palestina. Akibatnya, Presiden PA Mahmoud Abbas secara resmi menunda pemilihan yang direncanakan, dengan alasan penolakan langsung Israel untuk proses pemilihan yang akan diadakan di Yerusalem Timur.

Sebaliknya, orang Israel yang tinggal di Yerusalem telah bebas memilih empat kali dalam dua tahun terakhir. Banyak dari mereka memberikan suara untuk ekstremis Yahudi yang baru-baru ini meneriakkan “Matilah orang Arab!” di jalanan Palestina.

“Yerusalem mungkin telah menghilang dari berita untuk saat ini. Tetapi penjajah tidak meninggalkan kami sendirian. Kekerasan kolonial belum hilang,” kata Jalal.

Pada hari Kamis lalu, keluarga Palestina di Sheikh Jarrah berharap akan diusir dari rumah mereka secara paksa, untuk segera digantikan oleh pemukim Yahudi.

Selama akhir pekan adalah Laylat al-Qadr, satu malam Ramadan di mana masjid Al-Aqsa di Yerusalem adalah yang tersibuk, yang juga bertepatan dengan apa yang oleh orang Israel disebut “Hari Yerusalem”, hari ketika Israel menduduki Yerusalem Timur.

Orang Israel menandai hari itu dengan berbaris melalui jalan-jalan Palestina dan menyerang Al-Aqsa, yang sepenuhnya dilindungi oleh polisi Israel, yang menempatkan warga Palestina di bawah penguncian yang ketat. Tapi mereka tidak akan menonton secara pasif.

Israel melakukan yang terbaik untuk membuat hidup orang-orang Palestina di Yerusalem menjadi sengsara dan berjuang terus-menerus. Mereka melakukan segalanya untuk membuat warga Palestina menghilang. Namun, rakyat Palestina tidak akan menurutinya.

Setiap hari, Jalal dan warga lainnya menghadapi kebrutalan polisi, penangkapan, penggusuran dan pembongkaran rumah, pemiskinan, dan penolakan hak asasi manusia. Kekerasan penjajah adalah fitur permanen dalam hidup rakyat Palestina.

“Namun sekali lagi, kami bertekad untuk berjuang untuk kota kami dan tetap tinggal di sini. Tidak peduli apa yang Israel lakukan dalam upaya tak kenal lelahnya untuk menghapus kami dari muka bumi,” tegas Jalal. (mmt/qn)

Sumber: Kenapa Israel Bernafsu Hapus Palestina dari Muka Bumi?

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply