alexa

Jika China Jadi Adikuasa Dunia

Apa jadinya jika China menguasai dunia? China mungkin tidak memiliki ambisi teritorial di luar batas historisnya. Tetapi tampaknya ingin memperlihatkan model otokratisnya.

SUATU hari pada akhir 1990-an, penulis Asia Times Urban C. Lehner beruntung menyaksikan dialog yang luar biasa di Beijing. Sekelompok mahasiswa dari Universitas Tsinghua—Harvard-nya China—bertukar pandangan dengan beberapa pengusaha Amerika Serikat (AS) yang sangat senior.

Pada satu titik, salah satu orang Amerika bertanya kepada para siswa tentang ambisi mereka untuk negara mereka. Tanpa ragu-ragu, tanpa emosi, dan dalam bahasa Inggris yang sempurna, seorang siswa menjawab bahwa dia ingin China menjadi “negara paling kuat di dunia”.

Orang Amerika itu, tanpa emosi, kembali menanyakan, “Apa yang akan Anda lakukan untuk negara Anda dengan kekuatannya?” Pertanyaan itu membuat siswa tersebut bingung.

Mungkin itu pertanyaan yang tidak adil. Bagaimanapun, mereka adalah mahasiswa. Bukan negarawan. Mereka tidak bertanggung jawab atas kebijakan negara mereka. Mereka tidak akan sempat memikirkan tentang penggunaan kekuasaan. Kekuatan itu baik untuk dirinya sendiri, bukan? Selain itu, saat itu China masih jauh dari menjadi negara paling kuat di dunia.

“Keinginan itu semakin dekat,” catat Lehner. Beberapa orang berpikir itu pada dasarnya sudah tercapai. Dalam jajak pendapat Pew Research di 14 negara maju tahun lalu, 48 persen mengatakan China adalah kekuatan ekonomi dominan di dunia—kekuatan ekonomi yang dominan tidak persis sama dengan negara paling kuat di dunia. Tetapi hampir sama. Hanya 35 persen yang memilih AS.

Baca Juga:  Kongkalikong Penelitian Muasal COVID-19 di China

Jika bukan negara paling kuat di dunia, China pasti menjadi penantang untuk gelar itu. Jadi, pertanyaannya patut ditanyakan lagi: sebagai kekuatan besar atau bahkan yang terbesar, apa untungnya kekuatan itu bagi China?

Berabad-abad yang lalu, kekuatan besar menjajah dan memerintah negeri lain. Setelah Perang Dunia II, Uni Soviet menunjuk pemerintah pilihannya di Eropa timur, dan mengirim pasukan untuk meredam revolusi melawan pemerintah tersebut.

Tidak ada alasan untuk berpikir China akan mengikuti salah satu dari preseden ini. China, pastinya, sangat melindungi integritas teritorialnya. Jika Taiwan menyatakan dirinya merdeka, tidak ada yang bisa meragukan China akan menyerang “provinsi pemberontaknya”. Beberapa negara khawatir China mungkin menyerang bahkan jika Taiwan tidak mendeklarasikan kemerdekaan.

Meskipun salah membicarakan Perang Dingin AS-China—kedua negara saling berdagang dan berinvestasi serta bersaing—itu tidak menghalangi perang panas atas Taiwan. “AS bisa mendapati dirinya terpaksa membela Taiwan jika China menginvasi,” ujar Lehner.

China, bagaimanapun, tampaknya tidak memiliki ambisi teritorial di luar batas sejarahnya. Juga tidak seperti Uni Soviet pasca-Perang Dunia II, yang secara ideologis berkomitmen untuk menyebarkan komunisme ke negara lain, dan takut memiliki tetangga yang bermusuhan di perbatasan baratnya.

Jika China memiliki komitmen ideologis, komitmen itu sama pentingnya dengan menyebarkan otokrasi sebagai bentuk pemerintahan seperti halnya komunisme. China dengan senang hati bekerja dengan pemerintah otokratis, bahkan yang paling kejam seperti pemerintahan Myanmar, setelah kudeta militer baru-baru ini di negara itu. Namun, China tampaknya tidak tertarik untuk memasang pemerintah semacam itu.

Baca Juga:  Hancurnya Kesepakatan Nuklir Iran di Tangan Amerika

Semua ini bukan berarti negara adidaya China tanpa ambisi. China, misalnya, mencoba menggunakan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membentuk kembali dunia maya. China telah bekerja sama dengan Rusia dalam beberapa upaya untuk memberlakukan aturan dunia maya baru.

“Sungguh menakjubkan,” tulis David Ignatius di Washington Post. “Negara-negara yang paling agresif menumbangkan internet. Sekarang ingin mengawasinya. Menetapkan standar mereka sendiri.”

Di dunia dengan China yang dominan, informasi dan gagasan tidak akan mengalir dengan bebas. Dunia pasti harus terbiasa dengan kekuatan besar yang sangat sensitif. Ketika penguasa China memiliki pengaruh, mereka menghukum kritik. Ketika Perdana Menteri Australia menyerukan penyelidikan independen tentang asal-usul virus corona tahun lalu, China menanggapinya dengan mengeluarkan hambatan untuk ekspor Australia.

China sedang berupaya untuk meningkatkan pengaruh yang dimilikinya terhadap negara lain. Jika strategi industri 2025 China berhasil, itu akan meningkatkan ketergantungan dunia pada China untuk produk dan bahan berteknologi tinggi utama.

Jika yuan digitalnya bertahan, lebih banyak perdagangan dunia akan dilakukan dalam mata uang yang dikendalikan China. Belt and Road Initiative China juga memiliki kecenderungan meningkatkan pengaruh.

Terlalu dini untuk memprediksi bahwa China akan melakukan intervensi militer di luar negeri ketika merasa kepentingannya terancam. “Sejarah menunjukkan, itulah yang dilakukan oleh kekuatan besar,” lanjut Lehner.

Baca Juga:  Ikhtiar China Menstabilkan Timur Tengah

Amerika melakukannya di Irak dan Afghanistan. Juga di antara tempat-tempat lain. Akankah kekhawatiran China tentang teroris Uighur di Provinsi Xinjiang berhenti di perbatasan, misalnya? Atau jika teroris Uighur mulai menimbulkan masalah nyata di China, dapatkah dunia melihat militer China mengejar mereka ke Asia Tengah?

Dilansir dari Asia Times, dalam pidatonya baru-baru ini, Presiden China Xi Jinping memaparkan visi tentang China yang hanya tertarik pada perdamaian dan kerja sama internasional. Dia berjanji China tidak akan pernah mencari hegemoni. Xi berjanji tidak akan mencampuri urusan negara lain. Dia mengkritik negara yang tidak disebutkan namanya karena “memerintah negara lain”.

Yang dia maksud adalah Amerika. Keluhan China adalah, AS mencoba memaksakan nilai-nilainya—misalnya hak asasi manusia—pada dunia. (mmt/qn)

Sumber: Apa Jadinya jika China Kuasai Dunia?

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply