alexa
disway ntt malang

Motif Amerika Menciptakan ISIS

Amerika Serikat (AS) tidak hanya membantu menciptakan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS). Tetapi juga mengubahnya menjadi ancaman bagi Amerika sendiri.

PADA 2001, AS diserang oleh Al-Qaeda, kelompok jihadis yang mengklaim bahwa dukungan Amerika untuk pemerintahan yang korup dan kurang islami di Timur Tengah telah mencegahnya untuk menciptakan kembali kekhalifahan Islam. AS menanggapinya dengan meluncurkan perang global melawan terorisme.

Setelah memaksa Taliban dan Al-Qaeda keluar dari Afghanistan, AS mengalihkan pandangannya ke Irak, negara tanpa masalah teroris yang dipimpin oleh Saddam Hussein, pemimpin sekuler Baath yang ingin digulingkan oleh Al-Qaeda.

Setelah menggulingkan Saddam, AS membongkar seluruh negara bagian Baath. Termasuk membubarkan militer dan dinas keamanan, bahkan memecat pegawai negeri sipil tingkat rendah. Mereka kemudian menempatkan lainnya yang telah lama tertindas berkuasa, yang telah mengabdikan hidupnya untuk menentang Saddam dan Baath. Meskipun hasilnya beragam, AS mencurahkan sebagian besar sumber daya militernya selama Perang Irak untuk memerangi pemberontakan yang pasti mengikuti keputusan ini.

Profil kepemimpinan ISIS yang dipublikasikan Wall Street Journal minggu lalu menghapus semua keraguan tentang apakah keputusan ini berperan penting bagi kebangkitan kelompok itu atau tidak. Artikel tersebut mencatat, banyak pemimpin puncak ISIS, termasuk Abu Bakr al-Baghdadi, menghabiskan waktu di penjara militer Amerika selama pendudukan. Seperti para pemimpin teroris dan militan yang tak terhitung jumlahnya di negara lain. Ini hanya berfungsi untuk semakin meradikalisasi mereka dan memperkuat tekad mereka.

Lebih lanjut, artikel tersebut mencatat, setidaknya dua dari pemimpin operasional puncaknya adalah mantan jenderal di militer pimpinan Saddam. Dengan kata lain, mereka termasuk di antara tentara profesional yang tak memiliki pekerjaan setelah AS membubarkan militer Saddam.

Tak satu pun dari mereka yang dikenal sangat radikal atau berpengetahuan luas tentang Islam. Hal ini menunjukkan bahwa mereka tidak termotivasi untuk bergabung dengan kelompok tersebut karena keyakinan agama mereka.

Meski AS melakukan banyak hal untuk memfasilitasi kebangkitan ISIS, AS masih memiliki kesempatan untuk menghindari konsekuensi yang secara langsung timbul akibat hasil ini. Yang pasti, kebangkitan ISIS memang tragis di kawasan Timur Tengah. Terutama mereka yang tinggal di kawasan Irak dan Suriah.

Meski berkembang di seluruh Timur Tengah selama tiga tahun terakhir, ISIS tidak menunjukkan minat untuk menargetkan AS. Ini tidak mengherankan karena kelompok-kelompok jihadis telah melanda Timur Tengah sejak 1960-an, dan hampir semuanya berfokus secara eksklusif untuk menggulingkan pemerintah daerah.

Satu pengecualian, tentu saja, adalah Al-Qaeda, yang telah memfokuskan hampir seluruh energinya untuk menyerang AS dan Barat. Sebagaimana dicatat di atas, strategi ini berakar pada keyakinan Al-Qaeda bahwa para pemimpin Arab hanya mampu mempertahankan cengkeraman kekuasaan mereka karena aliansi mereka dengan Amerika.

Dengan demikian, Al-Qaeda percaya, satu-satunya cara untuk membangun kembali khilafah Islam adalah dengan memaksa Amerika untuk meninggalkan wilayah tersebut.

ISIS, seperti hampir setiap kelompok jihadis lainnya dalam sejarah modern, menolak pandangan Al-Qaeda dalam menargetkan “musuh jauh”. “Sebaliknya, mereka berfokus pada eksploitasi ketegangan sektarian yang ada di wilayah tersebut sebagai cara terbaik untuk merebut kekuasaan,” catat Zachary Keck di The Diplomat.

Ada alasan lain mengapa hal ini tidak mengejutkan. Seperti yang ditunjukkan oleh banyak orang yang paling khawatir tentang kebangkitan ISIS, kelompok tersebut tampaknya secara sadar berusaha untuk menghindari pengulangan banyak kesalahan Al-Qaeda.

Menyerang AS jelas merupakan salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan Al-Qaeda. Meskipun serangan teroris 9/11 tidak diragukan lagi merupakan keberhasilan taktis yang besar, itu adalah pukulan telak strategis bagi Al-Qaeda.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika ISIS tidak menargetkan Amerika. Pasalnya, menyerang AS tidak relevan dengan tujuannya. Kelompok tersebut telah melihat secara langsung bagaimana AS menghancurkan Al-Qaeda.

Meskipun demikian, para pemimpin Amerika menganggap kelompok tersebut sebagai ancaman langsung terhadap keamanan AS. Jika tidak sekarang, maka di masa depan. Oleh karena itu, Presiden Obama memerintahkan serangan udara terhadap kelompok itu di Irak. Alasannya, melindungi minoritas Irak dan personel AS.

Kurang dari dua minggu kemudian, ISIS merilis video mengerikan dari salah satu militannya yang memenggal kepala jurnalis Amerika yang telah meliput perang saudara Suriah. Dalam video yang bertajuk A Message to America itu, militan ISIS menjelaskan, pemenggalan itu merupakan pembalasan atas serangan udara tersebut. Dia juga mengancam akan membunuh Steven Sotloff, jurnalis Amerika lainnya yang disandera di Suriah, jika serangan udara berlanjut.

ISIS memanfaatkan ancaman itu melalui video menjijikkan lainnya di mana Sotloff dipenggal. Sebelum dibunuh, Sotloff dipaksa untuk mengatakan: “Intervensi kebijakan luar negeri Anda (Obama) di Irak seharusnya tentang pelestarian kehidupan dan kepentingan Amerika. Jadi, mengapa saya harus mengganti rugi gangguan Anda dengan nyawa saya?”

Video diakhiri dengan militan ISIS yang berjanji, “Sama seperti rudal Anda yang terus menyerang orang-orang kami, pisau kami akan terus mengenai leher orang-orang Anda.”

Jadi, setelah tidak menargetkan AS selama bertahun-tahun, ISIS telah memenggal dua orang Amerika dalam waktu kurang dari sebulan. Meskipun taktik yang digunakan cukup kuno, strategi ISIS langsung dapat dikenali oleh siapa pun yang akrab dengan Perang Dingin: ISIS sedang melakukan strategi pencegahan dengan hukuman.

Dalam kedua video tersebut, mereka mencoba menghalangi AS untuk melanjutkan serangan udara dengan mengancam akan terus menargetkan orang Amerika jika serangan tidak berhenti. Namun, itu tidak mungkin terjadi. Elite Amerika, baik politik maupun media, sepakat menyatakan video tersebut telah menunjukkan perlunya memperluas kampanye udara ke Suriah, dan mengintensifkan kampanye yang sudah berlangsung di Irak.

Ini memang kebijakan yang tepat jika ancaman ISIS terhadap kepentingan Amerika di Timur Tengah dianggap cukup signifikan. Namun, harus ada harapan ISIS akan menanggapi kampanye udara yang lebih luas dengan memperparah tindakan pembalasannya.

Itulah sifat dasar dari strategi yang diadopsi kelompok tersebut. Jika mereka memiliki atau memperoleh kemampuan untuk melakukannya, pembalasan ini sangat mungkin datang dalam bentuk serangan AS atau Eropa di dalam negeri.

Keck menekankan, poin utamanya adalah kebijakan “kontraterorisme” AS tidak hanya penting dalam menciptakan ISIS. Tetapi juga mengubahnya menjadi ancaman langsung bagi Amerika.

Perlu dicatat bahwa kebijakan AS yang menyebabkan hasil ini, yaitu menyerang Irak pada 2003 dan memulai serangan udara di tahun berikutnya, keduanya memiliki dukungan bipartisan yang kuat di Washington. Seperti halnya pengeboman ISIS di Suriah. (mmt/qn)

Sumber: Senjata Makan Tuan, Bagaimana AS Malah Bantu Ciptakan ISIS

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply