alexa
  • disway
  • pemkab ppu
  • dprd ppu
  • pemprov
  • ngopi

Erdogan Menggali Kuburan untuk Turki

Mau bangun Kanal Istanbul, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bak menggali lubang kubur sendiri. Rencana untuk membangun saluran baru melalui Istanbul itu akan menimbulkan kerugian domestik, internasional, dan lingkungan yang serius.

KANAL Istanbul—rencana untuk menggali saluran sepanjang hampir 30 mil antara Laut Hitam dan Laut Marmara—akan mengubah setengah dari kota terbesar Turki menjadi sebuah pulau. Proyek ini juga akan melihat perkembangan kota baru dari satu juta orang di sepanjang tepian Thracian Turki, dan pembangunan terminal kontainer dan puluhan jembatan baru, jalan raya, marina, mal, dan pusat hiburan.

Upaya tersebut akan memiliki skala yang luar biasa—sebuah dokumen 2018 dari Kementerian Perhubungan dan Infrastruktur memperkirakan akan menelan biaya sekitar USD 20 miliar—dan dalam tingkat kontroversi.

Para pendukung berpendapat, kanal tersebut akan memberikan rute yang lurus dan mudah bagi kapal tanker dan kapal kontainer yang berlayar di antara dua laut tersebut. Itu akan membantu mereka menghindari selat Bosphorus yang sempit dan berkelok-kelok yang melintasi jantung kota Istanbul, yang akan membantu menghindari tabrakan dan landasan yang juga dapat mengancam kehidupan di kota yang padat itu.

Namun kanal tersebut juga akan melewati salah satu area hijau terakhir Istanbul yang tersisa dan reservoir utama untuk air kota. Para aktivis lingkungan telah lama gempar dengan skema tersebut. Tetapi protes semakin keras akhir bulan lalu ketika pemerintahan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) Presiden Erdogan memberi lampu hijau final pada Kanal Istanbul.

Dengan jajak pendapat yang menunjukkan mayoritas di kota menentang skema tersebut—yang juga ditentang oleh Kota Metropolitan Istanbul—protes ini bisa menjadi tantangan besar bagi Erdogan.

disway

Lagipula pada 2013, protes damai atas rencana untuk mengembangkan salah satu dari sedikit taman kota yang tersisa (Gezi) menyebabkan demonstrasi berminggu-minggu dan tantangan paling serius terhadap pemerintahan AKP sejak partai tersebut menjabat pada 2002.

Banyak ekonom dan perencana kota melihat kanal itu sebagai pemborosan sumber daya yang berharga. Begitu juga dengan pemerintah daerah Istanbul yang dikontrol oposisi dan wali kotanya Ekrem Imamoglu.

“Proyek ini bahkan bukan pengkhianatan. Tapi pembunuhan,” ujarnya dalam lokakarya membahas kanal tersebut pada Desember 2019. “Setelah selesai, itu akan menjadi akhir dari Istanbul.”

Menurut lokakarya Kota Metropolitan Istanbul pada Januari 2020, pembangunan kanal ini akan melibatkan penebangan 200 ribu pohon, penghancuran 136 juta meter persegi lahan pertanian, dan kota ini akan kehilangan sekitar 33 juta meter kubik air akibat kehancuran danau air tawar dan waduk di sepanjang rutenya.

Tanah yang digali dari kanal juga akan digunakan sebagai tempat pembuangan sampah di sepanjang pantai Laut Hitam. Ini menghancurkan habitat pesisir banyak spesies. Sementara kemungkinan masuknya 2 kilometer kubik air asin tambahan dan material organik dari Laut Hitam dan koridor kanal ke Laut Marmara setiap tahun, mungkin benar-benar merusak lingkungan laut itu.

Maka tidak mengherankan jika begitu banyak orang di kota itu menentang. Namun dalam putaran yang tidak terduga, suara-suara oposisi seperti Imamoglu telah diikuti oleh 104 pensiunan perwira angkatan laut Turki, dengan beberapa mantan laksamana di antara mereka.

Perhatian mereka bukanlah bencana lingkungan yang akan datang. Atau potensi pemborosan sumber daya pada saat kesengsaraan ekonomi besar dan pandemi global. Sebaliknya, mereka takut apa arti kanal itu bagi perjanjian berusia 85 tahun yang ditandatangani ratusan mil jauhnya di tepi Danau Jenewa pada Agustus 1936.

Perjanjian itu bernama Perjanjian Montreux. Menetapkan aturan tentang kapal apa, milik siapa, dan dalam kondisi apa, boleh lewat antara Laut Hitam dan Laut Aegea. Perjanjian itu “memegang tempat penting dalam kelangsungan hidup Turki,” tulis mantan perwira angkatan laut itu dalam surat terbuka 3 April.

Memang, kata mereka, Montreux disatukan untuk mencegah kekuatan luar menggunakan selat tersebut untuk memicu konflik. Dengan demikian melibatkan Turki dalam perang.

Tapi Kanal Istanbul telah memicu perdebatan tentang dukungan berkelanjutan negara itu untuk perjanjian tersebut. Perdebatan itu dimulai pada Januari, ketika Erdogan mengumumkan kanal itu akan “benar-benar di luar Montreux,” yang berarti hanya Turki yang akan memutuskan kapal mana yang bisa lewat.

Pada Maret, Ketua AKP di parlemen Turki, Mustafa Sentop mengatakan, Turki juga memiliki hak untuk menarik diri dari perjanjian tersebut jika diinginkan.

Bulan berikutnya, Erdogan semakin mengacaukan keadaan dengan mengatakan, walau Turki tidak memiliki rencana untuk keluar dari perjanjian saat ini, ia menegaskan, “Jika suatu kebutuhan muncul di masa depan, kami tidak akan ragu untuk meninjau konvensi apa pun untuk membuat negara kami mendapatkan perjanjian yang lebih baik.”

Bagi para pensiunan perwira angkatan laut—10 dari laksamana kemudian ditahan oleh polisi karena surat terbuka mereka—saran Erdogan meningkatkan potensi penutupan untuk beberapa masalah yang sangat beracun, yang dikurung oleh para diplomat 85 tahun lalu.

“Montreux adalah kotak Pandora,” Mehmet Ogutcu, mantan diplomat Turki yang sekarang menjabat sebagai CEO Global Resource Partnership, memberi tahu Foreign Policy pada April. “Jika Anda membukanya, Anda tidak akan pernah tahu apa yang akan keluar.”

“Tentang apa Perjanjian Montreux? Ini tentang keamanan Laut Hitam,” terang Onur Isci, asisten profesor Hubungan Internasional di Universitas Bilkent Ankara, melalui telepon dari ibu kota Turki.

Perjanjian itu dibuat oleh para diplomat dari sembilan negara sebelum Perang Dunia II. Perhatian utama mereka adalah bahwa di bawah ketentuan hukum yang mengatur selat Turki yang ada saat itu (Perjanjian Lausanne 1923), Turki tidak memiliki kendali atas siapa yang menggunakannya.

Pada saat itu, selat tersebut dipahami sebagai Selat Bosphorus dan saluran selanjutnya, Dardanella, yang memisahkan Marmara dari Laut Aegea.

Kurangnya kendali Turki atas perairan ini membuka kemungkinan fasis Italia, Nazi Jerman, atau Soviet Rusia menjalankan kapal perang mereka dan mendorong Turki ke dalam konflik, seperti yang telah dilakukan Jerman pada awal Perang Dunia I.

“Diplomat Turki tidak akan pernah melupakan apa yang terjadi pada 1914,” tegas Ogutcu kepada Foreign Policy. Maka, Turki, Prancis, dan Inggris Raya menyusun Montreux untuk mencegah hal itu terjadi lagi.

“Montreux sama sekali bukan perjanjian yang buruk,” terang Isci. Faktanya, itu adalah pencapaian besar bagi Turki. Perjanjian tersebut membuat perbedaan antara negara yang memiliki garis pantai di Laut Hitam dan yang tidak. Kelompok pertama diberikan hak lintas yang lebih besar. Sementara kapal perang dari semua negara dibatasi.

“Saat ini, Perjanjian Montreux sebenarnya melindungi Turki dari tekanan baik dari AS maupun Rusia,” jelas Ozgur Unluhisarcikli, direktur kantor German Marshall Fund di Ankara. Sementara itu, untuk kapal sipil dari semua negara, bagaimanapun, hak lintas tetap bebas selama masa damai.

Jika kanal yang diusulkan berada “di luar Montreux” seperti yang disarankan Erdogan, itu juga akan bebas dari semua aturan ini. Itu berarti dapat membebankan biaya untuk penggunaan. Pada akhirnya memutuskan siapa yang dapat menggunakannya.

Meskipun Montreux tidak pernah mengakui kanal seperti Kanal Istanbul, “Turki tidak bisa begitu saja mengubah konvensi,” ucap Ogutcu. “Ada penanda tangan lain, dan jika Anda membongkar semuanya lagi, mereka akan membawa amandemen mereka sendiri.”

Hal itu mungkin akan merusak keseimbangan hati-hati yang dicapai oleh konvensi tersebut selama beberapa dekade yang lalu.

“Pada akhirnya,” kata Isci, “saya tidak berpikir ada orang yang mau membahayakan itu. Erdogan sebaiknya mempertimbangkan dengan hati-hati. Terutama mengingat peristiwa baru-baru ini di wilayah Laut Hitam.”

Pekan lalu, muncul laporan bahwa dua kapal perang AS akan diperintahkan ke Laut Hitam. Di tengah meningkatnya ketegangan Rusia-Ukraina. Namun berkat Montreux, kapal-kapal tersebut—yang pelayarannya dengan cepat dibatalkan—harus mengajukan izin ke Turki terlebih dahulu.

Di bawah perjanjian itu, AS dan negara-negara non-pesisir lainnya juga akan dibatasi pada total tonase kapal yang dapat mereka tempatkan di sana. Oleh karena itu, para perencana strategis di Moskow dan Washington harus sama-sama memuji dan mengutuk ketentuannya. Seiring awan perang regional tampaknya berkumpul sekali lagi.

Erdogan mungkin menginginkan lebih banyak kekuatan sepihak bagi Turki untuk menetapkan aturan. Tetapi bagi negaranya, menjaga tutup kotak pandora ini mungkin merupakan langkah paling bijaksana, dan perlindungan terbaik untuk kedaulatan yang sering dibicarakan Erdogan. (mmt/qn)

Sumber: Mau Bangun Kanal Istanbul, Erdogan Gali Lubang Kubur Sendiri

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply