alexa
disway ntt malang

China Lucuti AS lewat Teknologi Tiruan

Amerika Serikat (AS) beralih dari daerah terpencil agraris menjadi negara super industri dalam jangka waktu yang cepat. Salah satu orang paling menentukan dalam industrialisasi Amerika adalah Samuel Slater.

SEWAKTU masih muda, Slater bekerja di pabrik tekstil terdepan di Inggris. Namun, dia muak dengan sistem kelas Inggris yang kaku. Ia merasa ditekan. Dia kemudian pindah ke Rhode Island, Amerika.

Begitu sampai di AS, Slater membangun pabrik pertama di negara itu berdasarkan apa yang dia pelajari dari bekerja di pabrik tekstil Inggris. Ia melanggar undang-undang Inggris yang melarang warganya menyebarkan produksi tekstil Inggris ke negara lain.

Slater dihormati di Amerika sebagai “Bapak Sistem Pabrik Amerika”. Di Inggris, dia dikenal dengan julukan “Slater si Pengkhianat”.

Dia terlibat dalam apa yang sekarang mungkin disebut sebagai “spionase industri”. Tanpa Slater, AS kemungkinan besar tidak akan menjadi penantang industri bagi kekuatan kekaisaran Inggris pada abad ke-19. Bahkan jika Amerika telah berevolusi untuk menantang kekuatan Inggris tanpa bantuan Slater, kemungkinan prosesnya akan memakan waktu lebih lama dari yang sebenarnya.

Banyak pemimpin Inggris pada saat itu mungkin menganggap tindakan Slater hanya sebagai gangguan biasa. Orang Amerika belum mencapai sesuatu yang unik. Mereka hanya meniru ‘sepupu’ mereka yang jauh lebih inovatif di Inggris.

Namun, seperti yang telah dibuktikan oleh karya Oded Shenkar, jika diberi cukup waktu, peniru yang mengganggu bisa menjadi inovator yang dinamis. Inggris terlambat menyadari fakta pahit ini. Saat ini, Amerika tampaknya juga mulai menyadari fakta pahit serupa. Kali ini dari China.

Pada pertengahan abad ke-20, kekuatan industri laten AS telah diluncurkan ketika kekaisaran Eropa, dan tatanan dunia yang dipimpin Inggris, runtuh di bawah beban mereka sendiri. Amerika telah membangun basis industrinya dan sedang menunggu di sayap geopolitik untuk menggantikan kekuatan Inggris.

Saat ini, Inggris menjadi kekuatan menengah dalam tatanan dunia yang didominasi AS. Ini terjadi hanya karena praktik industri dan perdagangan manipulatif yang cermat dari negarawan Amerika sepanjang paruh abad ke-19 dan awal abad ke-20 yang digunakan untuk melawan kekuasaan Inggris. Demikian catat Brandon J Weichert di Asia Times.

Republik Rakyat China, seperti AS di masa lalu dengan Kerajaan Inggris, menikmati hubungan perdagangan yang kuat dengan kekuatan dominan saat itu. China juga bebas dari jaminan keamanan dari kekuatan dominan, AS.

Amerika melelahkan diri mereka sendiri. Sementara China tumbuh lebih kuat. Seperti AS di abad sebelumnya, China akan menggantikan kekuatan dominannya melalui gesekan sederhana di ranah non-militer.

Banyak orang Amerika mungkin terkejut mengetahui China bukan hanya negeri pabrik barang tiruan murahan. Bahkan lebih dari itu. AS pada abad-abad sebelumnya hanyalah rumah bagi perbudakan barang dan kapas. China, seperti Amerika, adalah bangsa yang dinamis dalam aktivitas ekonomi dan kemajuan teknologinya.

Meski China meniru pesaing Amerika yang inovatif, China melakukan ini bukan karena negaranya tidak mampu berinovasi sendiri. Lebih mudah meniru ide-ide efektif yang dihasilkan oleh Amerika, menurunkan biaya penelitian dan pengembangan China. Ditambah lagi, kapasitas industri China memungkinkan negara itu memproduksi lebih banyak barang daripada Amerika. Seperti yang telah dilakukan Amerika terhadap Inggris.

Begitu China dengan cepat memperoleh teknologi canggih, kapabilitas, dan modal dari Barat, perusahaan China kemudian melepaskan praktik meniru tersebut dan mulai berinovasi. Menurut Weichert, inilah sebabnya mengapa China menantang Barat dalam teknologi komputasi kuantum, bioteknologi, teknologi luar angkasa, nanoteknologi, 5G, kecerdasan buatan, dan bermacam-macam teknologi canggih lainnya yang membentuk Revolusi Industri 4.0.

Sejak China membuka diri ke AS pada 1970-an, Samuel Slater versi Amerika telah berbondong-bondong ke China, membawa serta inovasi, industri, dan tawaran pekerjaan yang akan diberikan kepada orang Amerika seandainya Washington tidak pernah merangkul Beijing.

Weichert berpendapat, Amerika harus membuat dirinya sendiri lebih menarik daripada China dalam hal bakat dan modal. Mereka harus menciptakan sistem regulasi dan pajak yang lebih kompetitif daripada China. Kemudian pemerintah AS harus secara serius berinvestasi dalam program litbang federal serta infrastruktur dinamis untuk mendukung program tersebut.

Sementara itu, Weichert menekankan, orang Amerika harus melihat pendidikan yang efektif sebagai keharusan keamanan nasional. Jika orang-orang AS hidup dalam ekonomi global berbasis pengetahuan, maka masuk akal orang Amerika membutuhkan pengetahuan yang lebih besar untuk berkembang. Oleh karena itu, mengembangkan sumber daya manusia penting jika suatu negara ingin menjadi basis revolusi industri berikutnya.

Ini semua adalah hal yang dipahami AS di abad yang lalu. Amerika mengalahkan Kerajaan Inggris dan menggantikannya sebagai hegemon dunia dengan menggunakan strategi ini. Ketika Uni Soviet menantang dominasi Amerika, Amerika meniru strategi sukses yang digunakannya melawan kerajaan Inggris.

Kemandirian dan inovasi individu ditambah dengan kerja sama sektor publik dan swasta melambungkan Amerika di depan saingan mereka. Itu sebabnya Slater melarikan diri ke Amerika yang baru lahir daripada tinggal di Inggris.

“Amerika kalah dalam persaingan besar abad ke-21 karena menderita amnesia historis,” tulis Weichert. Para pemimpinnya, Demokrat dan Republik, serta konglomerat perusahaan dan rakyatnya harus memulihkan ingatan yang hilang ini sebelum China mengukuhkan posisinya sebagai hegemon dunia.

AS memiliki semua alat yang dibutuhkannya untuk berhasil. Yang perlu dilakukan adalah menjadi seperti dulu lagi. Untuk melakukan itu, dibutuhkan kepemimpinan yang kompeten dan inspiratif. (mmt/qn)

Sumber: Menjadi Peniru Total, Cerdiknya China Lucuti AS dari Dalam

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply