alexa
disway ntt malang

Pengalaman Jadi Muslim di Inggris

Dengan datangnya puasa Ramadan, Rana Rofifah merefleksikan pengalamannya menemukan komunitas muslim di Cambridge, Inggris.

SEPANJANG hidupnya, Rana menuturkan kisahnya di Varsity bahwa dirinya sudah terbiasa menjadi satu-satunya muslim di sebuah ruangan. Tumbuh di pinggiran kota merupakan hal normal baginya untuk menjadi satu-satunya orang yang mengenakan jilbab di ruang kelas, kantor, toko, atau stasiun kereta.

Meski sehari-hari tidak dikelilingi oleh orang-orang yang memiliki keyakinan Islam, Rana selalu berusaha keras untuk menemukan bagian yang kuat dan memberdayakan muslim di pinggiran kota Inggris. Masjid menjadi tempat berlindung baginya. Itu adalah tempat di mana orang-orang dari semua ras berkumpul untuk menyembah Allah. Itu adalah tempat mereka beribadah, bermain, dan menjalin persahabatan seumur hidup.

Memulai pendidikan di Universitas Cambridge setelah tahun jeda awal pandemi COVID-19 pada 2020, Rana senang bisa merasakan tempat yang baru. Terutama setelah berbulan-bulan terjebak di kamar masa kecil.

Dia senang bertemu orang baru yang datang dari mana saja. Mengharapkan kelompok orang yang beragam. Namun bahkan di Cambridge, Rana adalah satu-satunya mahasiswa baru di kampus yang mengenakan jilbab. Itu bukan masalah. Karena ini adalah sesuatu yang normal dan biasa dialaminya. Sekali lagi, Rana merasa seperti ia satu-satunya muslim di sana.

Tetapi yang mengejutkan, Rana menemukan persahabatan yang terikat oleh iman tepat di depan pintu tempat tinggalnya. Tepatnya di tetangga sebelah dan teman satu flat.

Rana mengisahkan di Varsity, keindahan dari agama besar dunia seperti Islam, itu mewakili banyak sekali komunitas internasional dari setiap benua di seluruh dunia. Di flat dua belas, Rana tinggal bersama tiga muslim lainnya. Membawa perpaduan latar belakang ke jantung Cambridge. Dari Indonesia, Sri Lanka, Sudan hingga Pakistan. Mereka belajar bahasa satu sama lain, berbagi makanan dari rumah, dan mendengarkan pengalaman satu sama lain tumbuh dalam keluarga muslim di Inggris Raya.

Terlepas dari perbedaan budaya, mereka berkumpul di saat-saat yang lebih tenang di Cambridge yang sibuk: berdoa, berpuasa, dan makan bersama. Ketika teman-teman satu apartemen lainnya tetap terjaga untuk minum, mereka mundur ke sudut flat yang sunyi bersama-sama, dengan sabar menunggu dengungan energi mabuk mereda.

Masa studi di universitas pasti merupakan waktu perubahan. Tetapi memiliki orang-orang yang dapat membuat Anda tetap berpegang pada nilai-nilai yang penting bagi Anda dapat membantu Anda memilih di mana Anda ingin membuat perubahan tersebut. Dengan orang-orang tersebut di sekitar Anda, Anda dapat tumbuh dengan cara yang tidak akan mengganggu keyakinan Anda.

Rana sangat menyadari betapa tidak lazimnya pengalamannya sebagai pelajar muslim di Cambridge. Banyak pelajar di Cambridge, termasuk ia sendiri, terus menjadi satu-satunya orang muslim di ruang tertentu dan kurang terwakili dalam perguruan tinggi, mata pelajaran, dan masyarakat mereka. Salah baginya jika Rana menganggap manis pengalaman Cambridge bagi pelajar muslim sebagai tanpa tantangan.

Jejak islamofobia bisa samar bagi beberapa orang. Tapi jelas bagi orang lain. Survei Perkumpulan Mahasiswa baru-baru ini tentang insiden islamofobia telah membuktikan bahwa itu adalah masalah di seluruh universitas, yang menyangkut semua orang mulai dari pelajar, porter, hingga pengawas dan akademisi. Para siswa terus dikonfrontasi atas keyakinan mereka, yang terkadang dapat memberikan perdebatan yang sehat. Sementara yang lain memasuki ranah prasangka.

April dan Mei 2021, umat muslim menjalankan Ramadan. Bulan suci dalam Islam ketika mereka berpuasa dari fajar hingga matahari terbenam selama tiga puluh hari. Umat muslim didorong untuk menerapkan rutinitas spiritual, sosial, dan fisik yang sehat. Non-muslim sering kali terkejut dengan komitmen untuk tidak makan atau minum di siang hari.

“Anda bahkan tidak boleh minum?!” adalah tanggapan yang umum terjadi. Namun, berpantang makanan dan minuman hanyalah salah satu bagian dari kebiasaan yang ditetapkan selama Ramadan. Misalnya, bersedekah dan melatih kesabaran juga didorong sebagai praktik rutin.

Ini akan menjadi Ramadan yang berbeda untuk semua orang. Bagi banyak mahasiswa, ini menjadi Ramadan pertama mereka saat jauh dari rumah. Bahkan ketika dikelilingi oleh orang-orang yang suportif, ini bisa menjadi bulan yang sangat menantang. Membutuhkan dedikasi dan motivasi yang besar. Ramadan di Inggris sering kali berlangsung hingga larut malam dan dini hari karena perubahan sifat kalender matahari.

Bangun pukul 4 pagi bukanlah hal yang mudah. Belum lagi tekanan tambahan akibat pandemi yang sedang berlangsung. Terlepas dari berbagai kesulitan, Rana berharap untuk memanfaatkan bulan rasa syukur dan pengampunan, dua elemen terpenting yang membuat Ramadan begitu istimewa.

Untuk pertama kalinya, Rana mencatat di Varsity, dia akan bertanggung jawab untuk menjadikan Ramadan sebagai pengalaman yang bermanfaat tidak hanya untuk diri sendiri. Tetapi juga untuk komunitas muslim yang lebih luas di Cambridge.

Dalam dua periode pertamanya, Rana menemukan penghiburan pada muslim di luar mereka yang berada di lantai tempat tinggalnya. Terutama dengan sekelompok gadis yang bersemangat di berbagai perguruan tinggi di sekitar Cambridge.

Mereka memanggil satu sama lain dengan sebutan “saudara”. Seperti yang umum terlihat dalam budaya Islam. Menyatukan mahasiswa muslim lainnya di universitas menjadi kegembiraan terbesar Rana. Terlepas dari batasan fisik, dia langsung merasa dekat dengan mereka.

Cambridge University Islamic Society (ISoc) memainkan peran besar dalam membentuk koneksi awal itu. Baru-baru ini terpilih sebagai Student Affairs Officer dan Head Sister ISoc, Rana merasa gugup. Tetapi juga sangat bersemangat mengambil tantangan baru untuk memperdalam hubungannya dengan siswa lain dari semua agama.

Bahkan di Cambridge, Anda tidak harus menjadi satu-satunya muslim di sebuah ruangan. Setelah sedikit menelusuri atau bahkan secara tidak sengaja, Anda akan menemukan saudara dalam iman tepat di depan pintu Anda. (mmt/qn)

Sumber: Pengalaman Ramadan, Berjilbab, dan Puasa di Kampus Inggris

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply