alexa
  • disway
  • pemkab ppu
  • dprd ppu
  • pemprov
  • ngopi

Kelompok Bersenjata Mulai Bangkit, Myanmar di Ambang Perang Saudara

Yangon, nomorsatukaltim.com – Min Ko Naing, aktivis politik veteran dan tokoh terkemuka di belakang Committee Representing the Pyidaungsu Hluttaw (CRPH), pemerintah sementara sah yang menentang junta, menjelaskan, aktivis yang menentang junta harus pergi ke wilayah yang dikuasai oleh etnis sekutu organisasi bersenjata di tenggara Myanmar.

“Wilayah ini akan menjadi ‘zona bebas’. Di mana mereka dapat melanjutkan perang melawan militer bersama dengan etnis minoritas. Mereka yang tetap tinggal di kota akan melanjutkan perjuangan mereka dengan protes gerilya,” katanya kepada Radio Free Asia.

Myanmar sedang berada di ambang perang saudara. Antara junta yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 1 Februari dan payung luas CRPH serta organisasi etnis minoritas yang baru saja membentuk National Unity Government (NUG). Beberapa orang sekarang percaya pada kesepakatan yang dinegosiasikan. Alasannya sederhana: tidak ada insentif untuk berkompromi.

Junta yang telah menewaskan lebih dari 700 pengunjuk rasa dan warga sipil tahu bahwa tidak mungkin mereka bisa lolos dari kudeta ini. Untuk saat ini, para pemimpin kudeta tetap memegang kendali kuat atas angkatan bersenjata, yang dikenal sebagai Tatmadaw, selama mereka tidak berkompromi.

Begitu mereka mulai kalah, hanya ada sedikit yang bisa mencegah jenderal lapis kedua untuk mengusir mereka dan mencari kesepakatan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri.

CRPH juga terkunci dalam konfrontasi. Sekutu etnis barunya curiga Partai National League for Democracy (NLD) yang digulingkan pada 1 Februari akan menjual mereka jika ada kesempatan untuk berkompromi. Sehingga CRPH perlu menunjukkan ketegasan.

disway

Basis politiknya dimobilisasi dan gusar. Tidak ingin kembali ke status quo ante. “Orang-orang Burma tidak akan menerima penyelesaian yang dinegosiasikan,” anggota komite eksekutif NLD Phyo Zeya Thaw kepada The Diplomat pada Februari.

Lalu bagaimana prospek perang saudara yang akan datang? Faktor-faktor utamanya adalah: pertama, kekuatan dan luasnya koalisi yang mendukung NUG melalui National Unity Consultative Council (NUCC), yang akan mencakup tentara etnis dan organisasi politik etnis yang mendukung NUG. Tetapi konstituennya belum final.

Kedua, dukungan internasional relatif CRPH vs junta. Koalisi organisasi etnis bersenjata yang beroperasi melalui NUCC tidak akan mengalahkan Tatmadaw secara militer.

Sebaliknya, junta akan tersandung oleh kegagalan menyeluruhnya dalam mengatur negara dan memberikan layanan kepada rakyat, yang dibuktikan oleh pembangkangan sipil yang terus berlanjut. Kunci kemenangan NUG adalah menjaga pembangkangan sipil terus berlangsung di tengah penindasan dan keruntuhan ekonomi yang telah dimulai.

Menurut Philipp Annawitt, mantan penasihat parlemen dan pemerintah Myanmar, dalam tulisannya di The Diplomat, di sinilah komunitas internasional bisa berperan. Pemerintah asing perlu mengenali NUG dan melepaskan dana yang dibekukan di rekening bank di Amerika Serikat (AS), Singapura, dan tempat lain.

Mereka juga perlu memastikan telekomunikasi berbasis satelit tersedia bagi NUG untuk mengarahkan aksi pembangkangan sipil di jantung Myanmar dari pangkalannya di perbatasan dengan Thailand.

Yang terpenting, tulis Annawitt, komunitas internasional perlu membantu NUG dalam menggunakan dananya. Ini membutuhkan akses ke pasar barang dan sistem keuangan tetangga serta perbatasan terbuka mereka. Terutama perbatasan Thailand dan India.

Membangun saluran ini sangat penting. Baik untuk kelangsungan hidup NUG maupun untuk operasi kemanusiaan skala besar yang akan segera diperlukan. Inisiatif ASEAN untuk memberikan bantuan kemanusiaan diterima. Setiap dukungan kemanusiaan yang diberikan junta akan ditolak oleh gerakan pembangkangan sipil.

Bantuan yang diberikan melalui Thailand, di sisi lain, dapat memasok baik populasi pengungsi di wilayah NUG maupun di pusat. Dengan demikian, lebih dapat diterima secara politik. Tugas-tugas ini adalah di mana energi diplomatik internasional paling difokuskan saat ini. (mmt/qn)

Sumber: Gawat, Perang Saudara Myanmar Resmi Dimulai

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply