alexa
disway ntt malang

Sikap Biden dalam Konflik Palestina-Israel

Janji pemerintah Amerika Serikat (AS) yang baru untuk mengubah arah dalam konflik Israel dan Palestina tidak mungkin terwujud.

PEMERINTAH AS di bawah Presiden Joe Biden telah berjanji untuk mengubah arah dalam konflik Israel-Palestina. Pengembalian pembayaran bantuan kepada Palestina, yang ditangguhkan di bawah mantan pemimpin AS Donald Trump, menandai dimulainya perubahan arah itu.

“Meskipun dapat ditafsirkan sebagai tanda positif ke arah baru, mungkin terlalu dini untuk mengharapkan perubahan signifikan terwujud,” kata para analis, sebagaimana dilansir Al Jazeera.

AS akan menyumbangkan USD 150 juta kepada United Nations Relief Society for Palestine Refugees (UNWRA), dan USD 75 juta akan dialokasikan untuk proyek-proyek pembangunan di Jalur Gaza dan Tepi Barat. Hal itu diumumkan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken baru-baru ini.

Tambahan USD 10 juta juga akan digunakan untuk langkah-langkah pembangunan perdamaian antara Palestina dan Israel.

Yang terakhir ini sangat penting bagi rencana Biden untuk membangun kembali dukungan dan kontak politik dengan Palestina untuk memfasilitasi solusi dua negara. Blinken menekankan visi AS untuk Israel dan Palestina untuk hidup dalam “kemakmuran, keamanan, dan kebebasan”.

Di masa pemerintahannya, Trump menghentikan hampir semua bantuan keuangan untuk Palestina pada 2018 dan mendukung pemerintah Netanyahu hingga tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang masalah kritis seperti permukiman ilegal Israel.

Biden telah lama mengkritik kebijakan pemukiman Israel. Sebagai wakil presiden pada 2016, Biden mengaku “sangat frustrasi” dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pemerintahnya atas promosi dan perluasan permukiman.

Selama kampanye pemilihannya, Biden menegaskan kembali kecenderungannya untuk solusi dua negara dan berjanji untuk membuka kembali misi Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) di Washington dan konsulat AS di Yerusalem untuk urusan Palestina.

Namun, para ahli tidak melihat gambaran yang lebih besar dalam pendekatan Amerika. “Pemerintahan Biden tidak memiliki visi yang koheren untuk konflik yang secara signifikan akan mengubah situasi Palestina,” kata Nader Hashemi, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Universitas Denver, kepada Al Jazeera.

“Gedung Putih memiliki visi untuk Israel. Ini adalah titik tolak pemerintahan Biden dalam memikirkan tentang Palestina dan membentuk kebijakan mereka terhadap konflik,” katanya, seraya mengatakan masalah keamanan Israel adalah yang pertama dan terpenting.

Kata Hashemi, kebijakan Biden hanyalah kelanjutan dari dukungan Amerika tanpa syarat yang diberikan di bawah setiap pemerintahan AS sejak berdirinya Israel.

Oleh karena itu, hak nasional dan hak asasi manusia Palestina akan tetap tidak terpenuhi jika tidak menekan Israel untuk memberikan konsesi apa pun.

“Amerika Serikat tidak akan menggunakan pengaruh diplomatik dan ekonominya yang sangat besar untuk memaksa Israel memberikan konsesi kepada Palestina untuk menegakkan hukum internasional,” kata Hashemi.

JANJI MANIS

Tuntutan Blinken untuk memberikan “persamaan hak” bagi warga Palestina tidak akan mengubah realitas hubungan AS-Israel dan pernyataannya hanya janji manis dan tidak boleh dianggap serius.

Kata-kata Menteri Luar Negeri AS didasarkan pada simbolisme dan ditujukan ke dua arah tertentu. “Sebagian dari ini dimotivasi oleh upaya untuk menjauhkan Biden dari postur ekstrem anti-Palestina Trump. Ini juga dimaksudkan untuk menunjukkan, Biden memiliki kebijakan luar negeri yang berpusat pada hak asasi manusia dan seimbang dalam pendekatannya antara kedua pihak yang bertikai,” jelas Hashemi.

Selain faktor-faktor tersebut, dia juga meyakini, perkataan Blinken seharusnya menjawab kekhawatiran di dalam negeri.

“Itu juga merupakan konsesi bagi basis Partai Demokrat yang mengupayakan kebijakan AS yang lebih seimbang terhadap Israel-Palestina. Seperti yang telah diartikulasikan oleh Bernie Sanders,” jelasnya.

Biden menekankan sebelumnya, dia tidak akan membalikkan keputusan pemerintahan Trump untuk memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem atau kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

Presiden AS juga mengambil sikap menentang suara pro-Palestina dari Partai Demokrat dan menyebut gagasan untuk memanfaatkan pengaruh yang mendukung Palestina “aneh” selama kampanye pemilihannya.

Selain itu, Biden menyebut perjanjian normalisasi yang ditengahi Trump dengan negara-negara Arab dan pengunduran diri Palestina yang terkait menyebabkan “terobosan bersejarah” dan berjanji untuk meyakinkan lebih banyak negara di kawasan itu untuk menandatangani kesepakatan serupa.

Ketika melihat nama-nama kunci dalam pemerintahan Biden, penunjukan personelnya mengulangi gagasan, poros praktik tradisional di bawah Biden tampaknya tidak mungkin.

Linda Thomas-Greenfield, duta besar Biden di PBB, berjanji untuk “menentang pemilihan Israel yang tidak adil untuk Boikot, Divestasi, dan Sanksi” (BDS)—gerakan yang berupaya menekan Israel agar mematuhi hukum internasional. Thomas-Greenfield juga menyatakan BDS adalah anti-Semit garis batas.

Lebih jauh, dan tidak seperti Presiden Barack Obama, Biden belum menunjuk utusan Israel-Palestina untuk menjajaki opsi perdamaian.

Kemungkinan Israel akan terus menikmati tingkat dukungan yang sama dengan yang dimilikinya di bawah pemerintahan sebelumnya juga dapat dilihat oleh aktivitas terbaru Israel terhadap Iran, yang telah diabaikan oleh Washington.

“Pada saat yang tepat ketika Biden sedang bernegosiasi dengan Iran di Wina untuk menyelesaikan masalah nuklir, Israel mencoba untuk menyabot pembicaraan ini dengan meluncurkan serangan lain terhadap Iran. Pemerintahan Biden diam tentang masalah ini. Bahkan ketika Israel dengan sengaja merusak kebijakannya sendiri,” tutur Hashemi.

DINAMIKA BIDEN-NETANYAHU

Banyak hal yang telah dilakukan dari hubungan Biden dan Netanyahu selama bertahun-tahun. Kedua pria tersebut telah saling kenal selama beberapa dekade dan memiliki beberapa perselisihan. Termasuk perselisihan tentang penyelesaian dan penghinaan Netanyahu karena mematuhi sikap bipartisan.

Yanif Voller, dosen politik Timur Tengah di University of Kent, mengatakan gagasan hubungan Biden-Netanyahu yang berpotensi retak dapat menyebabkan implikasi yang mendalam terlalu berlebihan.

“Fakta bahwa Presiden Biden menunda panggilan teleponnya ke Netanyahu setelah dia menjabat sebagai presiden dianggap oleh banyak orang sebagai sinyal kepada Netanyahu, dia telah kehilangan dukungan di Washington,” katanya.

“Namun, sikap ini tidak boleh dibesar-besarkan. Pada akhirnya, selama kepentingan dan faktor ideologis yang telah membentuk hubungan AS-Israel masih ada, Washington di bawah Joe Biden tidak mungkin mengubah pendiriannya terhadap Israel secara signifikan,” ujarnya.

Jika ada, pemerintahan Biden sedang mengkalibrasi ulang kebijakan Trump. Selain itu, Biden secara historis sangat mendukung Israel.

“Biden sudah lama berhubungan dengan Netanyahu. Sebagai wakil presiden Obama dan bahkan sebelum pengangkatannya, Biden tidak menyimpang dari dukungan tradisional Washington untuk Israel,” kata Voller.

Selain itu, meskipun Netanyahu mungkin telah meninggalkan rasa asam di banyak mulut Demokrat, itu tidak akan cukup untuk menantang status quo.

“Bahkan jika beberapa Demokrat menyimpan dendam terhadap Netanyahu, saya tidak percaya itu akan mempengaruhi sikap partai terhadap Israel secara signifikan. Banyak Demokrat berkomitmen untuk Israel dan juga ingin menarik pemilih pro-Israel di negara itu,” katanya. Namun, Voller juga mengakui dinamika saat ini di Israel dapat berubah dengan cepat.

PEMILU PALESTINA

Selain faktor Biden, harapan untuk Palestina baru-baru ini muncul dalam bentuk pemilu yang dijadwalkan seiring Hamas dan Fatah mencapai kesepakatan setelah konflik bertahun-tahun. Namun, Hashemi mengatakan, dia tetap ragu apakah pemungutan suara dapat membuat perbedaan.

“Saya menduga mungkin ada upaya untuk menggelar pemilu. Tapi hanya jika para pemimpin korup Palestina saat ini dijamin menang. Pertama, pemilu di bawah pendudukan militer tidak masuk akal. Kedua, bagaimana dengan Gaza yang masih terkepung?” ujarnya.

Penentang Otoritas Palestina Presiden Mahmoud Abbas masih belum bebas dalam mengatur dan memobilisasi, dan kemudian ada pandemi.

Oleh karena itu, tanpa perubahan paradigma AS menuju peningkatan dukungan untuk Palestina dan kepemimpinan Palestina yang korup, harapan akan terus terbatas.

Meskipun demikian, mungkin ada jalan menuju kehidupan yang lebih baik bagi warga Palestina, kata Hashemi, meskipun jalan itu akan sulit untuk dikuasai.

“Saya sangat yakin kunci penentuan nasib sendiri Palestina adalah kepemimpinan baru Palestina. Seperti yang dilakukan Kongres Nasional Afrika di Afrika Selatan. Jika ini terjadi, Palestina akan tetap menjadi orang-orang menderita yang hidup di bawah pendudukan,” kata Hashemi.

Dengan demikian, perubahan harus terjadi secara internal terlebih dahulu. Karena Washington tampaknya masih belum menjawab pertanyaan dan harapan Palestina. (mmt/qn)

Sumber: Joe Biden Takkan Sudi Ubah Nasib Rakyat Palestina

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply