Ujian Berat Timor Leste: COVID-19 dan Bencana Alam

Meskipun ada seruan untuk membayangkan dunia yang lebih baik dan lebih setara setelah pandemi COVID-19, ketidaksetaraan global tetap tertanam kuat. Itu dibuktikan dengan bencana ganda yang menimpa Timor Leste baru-baru ini.

SELAMA akhir pekan Paskah, seiring pengiriman pertama vaksin COVID-19 diharapkan tiba di ibu kota Timor Leste, Dili, Siklon Tropis Seroja terjadi. Ini membawa salah satu banjir bandang paling dahsyat baru-baru ini, melanda Timor Leste dan sebagian Indonesia timur, menewaskan ratusan orang dan membuat ribuan orang mengungsi.

Chloe King menulis di The Diplomat, kekhawatiran bahwa Bandara Presidente Nicolau Lobato Dili akan terlalu dibanjiri air untuk menerima pengiriman vaksin, tersebar di media sosial, seiring 9.000 orang yang kehilangan rumah mereka di Dili mulai berkerumun ke tempat penampungan sementara.

Topan tersebut membawa bencana kemanusiaan yang terjadi pada saat yang lebih buruk lagi bagi Timor Leste. Sebagai negara termuda dan termiskin di Asia Tenggara, Timor Leste telah dipuji sebagai kisah sukses dalam menjaga penyebaran virus corona, melalui keamanan perbatasan yang ketat dan upaya pelacakan kontak yang sistematis.

Hingga beberapa pekan lalu, belum ada kasus COVID-19 yang dilaporkan di Timor Leste selama berbulan-bulan. Minggu ini, virus itu merenggut nyawa seorang perempuan berusia 44 tahun di Dili—kematian pertama yang tercatat di negara itu sejak pandemi dimulai.

“Krisis di Timor Leste mengungkapkan sesuatu yang jauh lebih dalam tentang ketidaksetaraan global yang diciptakan pandemi, menimbulkan pertanyaan tentang apakah kita benar-benar telah membangun kembali dengan lebih baik,” lanjut King.

Terlepas dari retorika selama lebih dari setahun dari pemerintah di seluruh dunia, yang menjanjikan bahwa pandemi akan menjadi kesempatan untuk “melakukan sesuatu secara berbeda” dan memulai revolusi hijau, sebuah laporan baru-baru ini dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan, visi seperti itu jauh dari ambisi mereka.

Dari USD 14,6 triliun pengeluaran pemulihan yang diumumkan oleh 50 ekonomi terbesar dunia pada 2020, hanya 2,5 persen yang telah dialokasikan untuk kegiatan hijau. Emisi gas rumah kaca lebih tinggi daripada sebelum pandemi. Meskipun retorika selama setahun bersikeras bahwa itu akan dan harus menurunkan emisi.

Kembalinya perjalanan dan pariwisata dapat mengungkapkan jawabannya. Seiring ekonomi negara-negara kaya kembali ke kekuatan penuh yang tidak lebih hijau atau lebih berkelanjutan dari sebelumnya. Begitu pula penduduk mereka mulai merencanakan kembalinya mereka ke pantai dan bandara yang ramai. Ciri khas industri pariwisata yang mungkin tidak lebih baik. Terlepas dari satu tahun introspeksi intens.

Sebuah grafik baru-baru ini yang beredar di media sosial menggambarkan seluruh dunia dalam tiga warna: negara-negara terkaya, yang akan mendapat vaksin secara luas pada akhir tahun ini; negara yang sedikit kurang kaya yang akan mencapai target pada akhir 2022; dan sisanya, yang tidak akan mencapainya sampai setelah itu, atau bahkan tidak akan pernah mencapainya.

Ketimpangan tersebut—yang didorong oleh perubahan iklim dan pandemi, seperti yang diperlihatkan oleh peristiwa-peristiwa baru-baru ini di Timor Leste—mungkin hanya akan memburuk seiring perjalanan massal dimulai kembali. Tetapi pariwisata juga dapat memberikan solusi.

Timor Leste tetap tunduk pada keinginan negara-negara kaya. Bergantung pada mereka untuk mengekang emisi karbon mereka dan mendistribusikan vaksin COVID-19. Timor Leste tidak mau.

Setelah berabad-abad pendudukan brutal di bawah pemerintahan kolonial Portugis dan Indonesia, perjuangan keras untuk kemerdekaan, dan periode sementara di mana PBB memerintah negara baru itu dan memilih jalur politiknya, Timor Leste sangat ingin menegaskan kemerdekaannya di panggung global.

Selama beberapa hari setelah banjir dimulai, Perdana Menteri Timor Leste Taur Matan Ruak tidak meminta bantuan kemanusiaan. Di mana sumber-sumber pemerintah berspekulasi bahwa hal ini berasal dari rasa bangga yang mendalam dan keinginan untuk membuktikan kekuatan Timor dalam menyelesaikan krisis bangsa sendiri.

Pemerintah telah melakukan segala upaya untuk melindungi ekosistem alam dan mendiversifikasi ekonominya—kedua strategi yang tercermin dalam pengembangan pariwisata.

“Mencegah pandemi di masa depan dan menyelesaikan krisis iklim memiliki satu solusi yang sama: menjaga keanekaragaman hayati,” kata King.

Pariwisata, ketika beroperasi pada kondisi terbaiknya, merupakan satu-satunya alternatif yang layak untuk berlanjutnya degradasi ekonomi.

Timor Leste telah berinvestasi secara signifikan dalam pengembangan pariwisata. Dengan harapan dapat mendiversifikasi ekonominya di luar sektor pertanian, minyak, dan gas yang menjadi andalannya.

Di Pulau Ataúro, 25 kilometer dari Dili di daratan, kekuasaan telah direbut dari tangan elite kepentingan asing dan diserahkan kembali kepada masyarakat lokal. Melalui pembentukan Asosiasaun Turizmu Koleku Mahanak Ataúro (ATKOMA), sebuah organisasi yang menyatukan pemangku kepentingan lokal untuk mengembangkan, mengelola, dan memasarkan Ataúro sebagai tujuan wisata dengan cara mereka sendiri.

Kawasan lindung laut yang dikelola secara lokal, berdasarkan praktik adat tara bandu, telah ditopang oleh biaya pengunjung, dan pada gilirannya membantu menopang masyarakat ketika pengunjung menghilang.

Pariwisata untuk Timor Leste merupakan cara untuk melindungi keanekaragaman hayati ini. Tetapi tidak dapat dilakukan dalam ruang hampa. Terlepas dari segala upaya untuk menghadapi krisis ini sendiri, Timor Leste sebagian besar mengikuti tingkah sistem kapitalis global yang memprioritaskan keuntungan daripada kesehatan manusia dan lingkungan.

Banjir dan bencana alam lainnya akan terus memburuk seiring perubahan iklim menyebabkan pola cuaca yang lebih tidak menentu dan meningkatkan risiko bencana alam. Negara-negara seperti Timor Leste akan menjadi yang pertama merasakan dampak ini.

Seperti halnya vaksin COVID-19, Australia dan lainnya mungkin berlomba untuk mengerahkan bantuan ketika bencana melanda. Tetapi mengabaikan tindakan yang selanjutnya mendorong ketidaksetaraan dan memperburuk masalah yang membantu menciptakan bencana tersebut.

Minggu lalu, dunia menyaksikan krisis ketidaksetaraan ganda—COVID-19 dan perubahan iklim—yang terwujud dalam akses Timor Leste yang tidak setara ke vaksin dan banjir bandang bersejarah, yang terlepas dari segala upaya akan terus menenggelamkan bangsa.

Pariwisata dapat memberikan jalan bagi bangsa untuk melepaskan warisan kolonialisme, dan menciptakan masa depan yang didasarkan pada menempatkan manusia dan alam di atas keuntungan.

Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian awal, wisatawan akan lebih bersemangat untuk mendukung destinasi seperti Ataúro yang mengutamakan keberlanjutan. Tetapi kembalinya perjalanan juga bisa menjadi indikasi konsekuensi, dari apa yang terjadi ketika dunia membiarkan ketidaksetaraan global tetap ada, dan tidak melampaui retorika untuk benar-benar membangun kembali lebih baik dari sebelumnya.

“Baik COVID-19 maupun perubahan iklim, di masa mendatang akan tetap ada. Kita harus bekerja untuk memastikan bahwa ketidaksetaraan tidak terus berlanjut. Pariwisata mungkin menjadi bola kristal untuk melihat dua masa depan kita: satu di mana kita telah mengecewakan orang-orang dan planet ini, dan satu lagi di mana kita berhasil,” pungkas King. (mmt/qn)

Sumber: Krisis Timor Leste, Bukti Omong Kosong Pembangunan Global

Leave A Reply