alexa
ngopi

Gusmao: Politisi, Pahlawan dan Diktator Timor Leste

Xanana Gusmao, ikon Timor Leste yang terkenal, mengecewakan rakyatnya. Setelah ditempatkan oleh banyak pendukung Australia di jajaran yang sama dengan Nelson Mandela, pada Senin (12/4) lalu ia terekam menyerang dua perempuan di jalan.

SETELAH menuntut jenazah pasien meninggal COVID-19 dikeluarkan dari kamar mayat karena pelanggaran mencolok terhadap tindakan kesehatan publik negaranya, dia kemudian tampaknya menunjukkan ketidaksetujuan. Dia berulang kali berteriak “nonok” (diam) dan menampar mereka. Satu dengan keras. Dalam rekaman video, suara tangannya yang memukul wajah perempuan itu terdengar jelas. Demikian laporan The Sydney Morning Herald.

Di negara yang tidak hanya berjuang dengan banjir dahsyat dan wabah COVID-19 yang membayangi, tetapi juga kekerasan endemik terhadap perempuan dan anak-anak, hal ini khususnya menekan.

Berada di mana-mana selama beberapa dekade sebagai pemimpin gerilya, tahanan politik, dan negarawan, tahun lalu Gusmao dikalahkan oleh para pesaingnya dan mendapati dirinya kehilangan kekuasaan resmi. Namun dia tetap menjadi orang paling berpengaruh di negaranya. Negara itu membutuhkannya lebih dari sebelumnya. Tetapi tingkah lakunya baru-baru ini tidak membantunya.

Minggu lalu menyaksikan banjir dahsyat di seluruh wilayah, di mana jembatan hanyut, rumah hancur, dan puluhan nyawa hilang. Gambarannya sangat mencolok. Tetapi upaya anak muda Timor Leste dan di antara ribuan orang yang bekerja di luar negeri di Inggris dan Australia, menjadi harapan.

Baca Juga:  China Dinilai sebagai Penghambat Timor Leste Bergabung di ASEAN

“Terlepas dari upaya terbaik mereka, prospeknya tetap suram,” catat The Sydney Morning Herald. Setelah menghindari penularan komunitas selama hampir satu tahun, pada awal Maret tampak jelas bahwa COVID-19 menyebar di Timor Leste, dan penguncian paksa diberlakukan. Pemindahan orang dari isolasi ke tempat penampungan darurat banjir telah mengganggu upaya ini dan merepresentasikan bencana.

Selain itu, perjuangan Timor Leste dengan kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan dan anak-anak telah ditunjukkan secara mencolok oleh kasus Richard Daschbach. Daschbach, seorang pendeta karismatik kelahiran Amerika dengan kewarganegaraan Indonesia, dicintai di seluruh pulau sebagai pahlawan perang dan kemanusiaan. Pada 2018, dia mengaku secara sistematis melecehkan gadis-gadis muda yang tinggal di rumah penampungan yang dia dirikan. Ia  kemudian dicopot.

Pada awal Maret, Gusmao datang ke rumah tempat mantan pastor itu ditahan, awak kamera di belakangnya, untuk meletakkan kue ulang tahun di mulutnya, menenggak segelas anggur ke tenggorokannya, meletakkan tangan yang penuh kasih di dadanya, dan memberikan sebuah surat dari anak-anak yang diduga telah dilecehkan.

Seorang penggemar membuat video yang mengatur seluruh adegan mesum dengan musik. Belakangan, ketika Daschbach melakukan perjalanan dengan perahu untuk diadili di Oecussi, Gusmao ikut dengannya.

Sampai saat ini pendeta tersebut—bersama dengan orang-orang berstatus tinggi lainnya—terlalu sering tak tersentuh hukum di Timor Leste. Pengadilan memberi isyarat bahwa ini tidak dapat dilanjutkan. Tingkah laku Gusmao tidak membuat pekerjaan mereka lebih mudah. Sidang telah ditunda hingga Mei.

Baca Juga:  Timor Leste Didera Kemiskinan Akut

Selama pandemi dan pemulihan banjir, Gusmao telah berpartisipasi dalam upaya bantuan dan informasi yang dipublikasikan dengan jelas. Ini kadang-kadang tampak mencurigakan seperti pembangunan basis politik.

Bahkan setelah lockdown, dia direkam setidaknya dua kali mengumpulkan kerumunan yang bersemangat di sekitarnya, dengan membagikan makanan dan berpose untuk selfie. Pada satu titik bahkan mengolok-olok polisi yang kebingungan yang datang melihat keributan itu.

Aksi terbarunya mungkin yang paling ekstrem. Pada Senin lalu, Gusmao muncul di fasilitas kesehatan umum di Dili untuk menuntut agar jenazah seorang pria dibebaskan. Supaya keluarganya dapat menguburkannya seperti biasa. Para pejabat mengatakan kepadanya, karena pembatasan COVID-19, hal ini tidak mungkin dilakukan.

Sebagai tanggapan, dia tidak hanya berdebat dan menampar dua pelayat. Tetapi juga tak mau pergi. Hal ini membuat polisi kewalahan menangani kerumunan penggemar muda yang semakin gaduh dan gelisah. Ia bersumpah tidak akan pergi sampai tuntutannya dipenuhi.

Sekelompok pejabat Timor—termasuk kepala pasukan pertahanan—telah mengunjungi untuk mencoba berbicara dengannya. Video yang muncul di media sosial menunjukkan, hingga Selasa (13/4) pagi, dia masih di sana.

Tidak diragukan lagi, kerumitan di balik semua ini banyak yang berasal dari politik Timor Leste. Tetapi ada juga kebenaran yang sederhana.

Baca Juga:  Masa Depan Ekonomi Timor Leste

Gusmao bukan dokter. Dia bukan hakim. Ia bukan seorang diktator. Negaranya—ironisnya, sebagian besar karena usahanya—memiliki pemerintahan yang berfungsi, layanan publik, dan sistem hukum. Dunia tidak dapat berbicara tentang motif di balik tindakan Gusmao. Tetapi itu tak hanya tidak membantu. Tapi juga secara aktif berbahaya.

Tidak diragukan lagi bahwa Gusmao adalah pahlawan bagi banyak orang di Timor Leste dan di lua. Tetapi dia harus berjaga-jaga agar tidak mengacaukan rakyatnya dengan egonya. “Warisannya bergantung padanya. Tetapi yang lebih penting, puluhan ribu nyawa juga bergantung padanya,” catat The Sydney Morning Herald. (mmt/qn)

Sumber: Pahlawan Timor Leste, Bagaimana Xanana Gusmao Justru Tumbalkan Nyawa Rakyat

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply