alexa
ngopi

Hubungan Mesra China dan Negara-Negara Arab

Riyadh, nomorsatukaltim.com – China dan Arab memiliki sejarah ekonomi dan budaya yang panjang dan kaya, dan hubungan istimewa ini masih ada sampai sekarang, dengan masa depan yang menjanjikan. Hubungan bilateral kedua negara ini didasarkan pada prinsip penghormatan dan non-campur tangan dalam urusan dalam negeri atau kebijakan luar negeri.

“Oleh karena itu, hubungan China dengan Arab maupun dengan negara lain adalah unik dan merupakan model yang harus diikuti,” tulis Mohamad Zreik di Modern Diplomacy. China berurusan dengan orang Saudi atas dasar persahabatan dan ikatan sejarah.

Sejarah hubungan China-Arab dimulai dari Dinasti Tang, dan hubungan ini berkembang seiring dengan perdagangan yang berkembang antara kedua negara. Karena China terkenal dengan sutra berkualitas tinggi, jalur perdagangan ini disebut “Jalur Sutra”.

Baron Ferdinand Freiherr von Richthofen, lebih dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Baron von Richthofen, adalah seorang penjelajah Jerman, ahli geografi, dan ilmuwan. Dia terkenal karena menciptakan istilah “Seidenstraße” dan “Seidenstraßen” = “Jalan Sutra” atau “Jalur Sutra” pada 1877.

Hubungan China-Arab telah berkembang dalam sejarah kontemporer. Pada 1930, China menjalin hubungan resmi dengan Republik Arab Mesir dan Kerajaan Arab Saudi. Ada perpustakaan di China yang dinamai “Perpustakaan Islam Fouad”, diambil dari nama mendiang raja Mesir, “Fuad yang Pertama”.

Pada 1956, Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser memutuskan hubungan dengan China dan menjalin hubungan dengan Republik Rakyat Komunis China dan meresmikan kedutaan besar di Mesir. Di tahun yang sama, Liga Arab menjalin hubungan dengan Republik Rakyat China. Pada 1990, semua negara Arab memutuskan hubungan mereka dengan Republik China dan menjalin hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat China.

Baca Juga:  29 Orang Tewas dalam Insiden Restoran Runtuh di China

Para 2004, Forum Kerja Sama China-Arab didirikan, dan ini dianggap sebagai tonggak sejarah hubungan China-Arab. Dikutip dari Modern Diplomacy, pada pelantikannya, Menteri Luar Negeri China Li Zhaoxing menyampaikan pidato yang menyatakan: “Dunia Arab adalah kekuatan penting di kancah internasional, dan China dan negara-negara Arab telah menikmati persahabatan yang Panjang.”

“Sejarah kami yang sama, tujuan bersama kami dan kepentingan luas kami telah dikreditkan dengan meningkatkan kerja sama antara kedua belah pihak; tidak peduli bagaimana situasi internasional berubah, China selalu menjadi teman tulus dunia Arab,” lanjutnya.

Forum Kerja Sama China-Arab secara resmi dibentuk selama kunjungan Presiden China Hu Jintao ke markas Liga Negara-negara Arab pada Januari 2004.

Hu Jintao saat itu mengisyaratkan pembentukan forum tersebut merupakan kelanjutan dari persahabatan tradisional antara China dan dunia Arab.

Dilansir dari Modern Diplomacy, Presiden China saat itu berkata, “Pembentukan forum ini sangat kondusif untuk memperluas kerja sama di berbagai bidang.”

Dia menambahkan, China telah membuat empat proposal: pertama, menjaga rasa saling menghormati, perlakuan adil, dan kerja sama yang tulus di tingkat politik.

Kedua, memperkuat hubungan ekonomi dan perdagangan melalui kerja sama di bidang investasi dan perdagangan, proyek kontrak, jasa ketenagakerjaan, energi, transportasi, komunikasi, pertanian, perlindungan lingkungan dan informasi. Ketiga, memperluas pertukaran budaya. Terakhir, mengadakan pelatihan untuk karyawan.

Selama sesi kedua forum di Beijing pada 2006, China menunjukkan simpatinya terhadap isu-isu dunia Arab dan ketertarikannya pada proses perdamaian antara Palestina dan Israel. Karena China adalah negara yang cinta damai. Mereka mempresentasikan gagasan tentang “Timur Tengah yang bebas nuklir”.

Baca Juga:  Menguak Akar Rasisme Amerika terhadap Keturunan China

China adalah sahabat terbaik negara-negara Arab saat ini. Meskipun beberapa negara Arab memiliki hubungan yang kuat dengan Barat yang kebijakannya tidak sesuai dengan kebijakan China, namun semua negara Arab sepakat untuk bersahabat dan berhubungan baik dengan Republik Rakyat China.

Zreik mencatat, warga Arab saat ini tidak tertarik pada kebijakan luar negeri AS, senjata mematikan AS dan Rusia, atau budaya Eropa. Melainkan pada mata pencaharian dan ekonomi. Dan inilah yang disediakan China melalui kebijakan ekonominya yang bijaksana.

Pada 2013, Presiden China Xi Jinping meluncurkan Belt and Road Initiative, atau Jalur Sutra Baru, yang akan memulihkan kilauan hubungan China-Arab. Karena dunia Arab berada di lokasi yang strategis di peta inisiatif. Dengan demikian, negara-negara Arab menjadi mitra penting bagi China dalam inisiatif tersebut.

Meskipun volume pertukaran perdagangan antara China dan negara-negara Arab melebihi USD 200 miliar, yang meningkat 10 kali lipat selama dekade terakhir, tidak ada pengaturan komersial dan kelembagaan untuk memfasilitasi perdagangan antara kedua belah pihak.

China sebagai negara damai dan non-invasif bertujuan untuk mempromosikan kerja sama ekonomi dengan kawasan Arab atas dasar kesetaraan. Karena menganggap dunia Arab sebagai mitra bersejarah. Pengalaman sejarah bangsa Arab dengan Tionghoa melalui Jalur Sutra menegaskan, China berbeda dengan negara penjajah dan penjajahan yang menganggap kawasan Arab sebagai tempat yang kaya akan sumber daya alam saja.

Dalam pidato bersejarahnya di Liga Arab, Presiden China Xi menekankan, China tidak akan berusaha memperluas pengaruh dan mencari proksi di Timur Tengah. Inisiatif China akan berkontribusi dalam membangun keamanan dan stabilitas melalui pembangunan ekonomi dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat. Sejalan dengan agenda pembangunan pasca 2015 dan aspirasi masyarakat Arab untuk kehidupan yang lebih baik.

Baca Juga:  Berpotensi Tersebar di Dunia, Virus Flu Babi yang Baru Infeksi 4,4 Persen Warga China

China adalah negara netral dan tidak mendukung penggunaan kekerasan. Selama krisis Suriah, misalnya, utusan China untuk Dewan Keamanan mengangkat tangannya sebanyak tiga kali. Artinya, China mendukung rezim Suriah tanpa memasuki perang militer.

Selama parade militer China baru-baru ini, Xi mengungkapkan beberapa kemampuan militer China dan dengan demikian mengirimkan pesan kepada musuh, China akan selalu siap jika perang diberlakukan, dan pesan dukungan kepada sekutu China.

Sebagaimana yang ditegaskan Zreik, kawasan Arab saat ini membutuhkan mitra nyata yang memiliki kekuatan ekonomi dan militer serta pengaruh politik internasional seperti China. Dan untuk memastikan keberhasilan Belt and Road Initiative, serta untuk mengonsolidasikan hubungan China-Arab dan meningkatkannya ke tingkat aliansi strategis. (mmt/qn)

Sumber: Kisah Bromance China-Arab: Dari Jalur Sutra hingga Sabuk dan Jalan

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply