alexa
  • disway ntt malang
  • ngopisore

Mengenang Perbudakan Seks ISIS terhadap Anak-Anak

Damaskus, nomorsatukaltim.com – Bagaimana kondisi sebenarnya pasar budak ISIS? Dia bisa jadi putri Anda: 15 tahun, berambut panjang sampai ke pinggang, memakai jeans, dan sepatu kets, mengobrol video dengan sahabatnya.

Dilveen dan Dalal belum bertemu satu sama lain selama lima tahun dan dengan penuh semangat merencanakan reuni mereka yang akan datang.

Ini adalah adegan remaja yang khas. Sehingga Anda sejenak melupakan kengerian yang mereka alami. Dua sahabat, terpisah ribuan kilometer: Dilveen tinggal di Kanada dan Dalal di Irak Utara. Tetapi bersatu dalam penderitaan mereka. Keduanya selamat dari genosida.

Saat itu, 4 Agustus 2014, dalam gelombang teror sistematis, kelompok Negara Islam melakukan kampanye yang diatur dengan baik untuk memusnahkan Yazidi, minoritas agama yang menghuni Irak utara. Pejuang Jihadi menyapu desa demi desa yang membantai Yazidi. Hanya dalam hitungan hari, 10.000 Yazidi terbunuh.

Para ibu dan gadis muda sebagian besar selamat. Tetapi nasibnya hampir lebih buruk dari kematian. Tujuh ribu orang ditangkap untuk dijual sebagai budak seks di antara militan ISIS. Dilveen, yang saat itu berusia 10 tahun dan Dalal, 13 tahun, tidak terkecuali.

Sebuah organisasi hak asasi manusia Kanada, One Free World International, telah menghabiskan lima tahun terakhir menyelamatkan Yazidi dari perbudakan ISIS dan membantu mereka yang telah diberikan suaka menyesuaikan diri dengan kehidupan di Kanada.

“Gadis-gadis itu dibagi menjadi tiga kategori: sangat cantik, cantik sedang, dan tidak terlalu cantik. Perawan dan tidak perawan. Harga gadis-gadis Yazidi itu dari dua hingga USD 4 ribu dolar Amerika,” kata Pendeta Majed el Shafie sambil menjelaskan pasar budak ISIS.

“(Mereka) dipaksa untuk merias wajah, mengenakan pakaian seksi, dan berjalan di depan pejuang ISIS seperti peragaan busana.”

Di pasar itu, Dilveen dan Dalal berpegangan erat dan berjanji tidak akan pernah meninggalkan satu sama lain.

“Saya sangat takut karena ibu saya tidak bersama saya atau ayah saya. Hanya saya dan Dalal dan banyak gadis Yazidi,” terang Dilveen.

“Saya memberi tahu mereka. Saya tidak bisa meninggalkan Dalal. Bunuh aku. Tapi aku tidak bisa meninggalkan Dalal. Mereka mengatakan kepada saya, ‘Jika Anda tidak pergi, kami akan membunuh Anda berdua.’”

Dalal dijual kepada salah satu pejuang ISIS dan Dilveen dijual kepada seorang pria yang cukup umur untuk menjadi kakeknya. Apa yang mereka alami adalah mimpi buruk dari yang paling buruk.

Dilveen berhasil melarikan diri setelah tiga bulan dan datang bersama keluarganya ke Kanada pada 2016. Dalal diperbudak selama empat tahun yang penuh siksaan.

Pada Agustus 2019, Dilveen kembali ke Irak untuk kepulangan emosional pada peringatan lima tahun genosida ISIS terhadap orang-orang Yazidi. Di sebuah kamp terpencil untuk para pengungsi internal, Dilveen dan Dalal akhirnya bersatu kembali.

Setelah pelukan berlinang air mata yang lama, dia memberi tahu W5, “Dia adalah sahabatku. Dia terlihat seperti saudara perempuanku. Saya sangat mencintai dia. Kami ingin selalu bersama.” (mmt/qn)

Sumber: Kisah Perempuan Budak ISIS: Dijual ke Pria Tua, Kehilangan Masa Muda

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply