alexa
disway ntt malang

Kekuatan ISIS Tinggal Secuil di Timur Tengah

Kekhalifahan ISIS yang mengerikan pernah menguasai sebagian besar Timur Tengah. Sampai koalisi sekutu membalikkan keadaan. Tetapi apakah ISIS benar-benar hilang untuk selamanya?

ISIS pernah mengancam seluruh Irak dan Suriah, sekaligus mengangkat kekhawatiran dan prospek serius terorisme terhadap Amerika Serikat (AS). Tapi bagaimana sekarang? Apakah ISIS telah hilang?

Dunia tidak lagi mendengar tentang sisa-sisa ISIS. Saat ini, bagian-bagian ISIS yang mungkin masih ada dikaburkan oleh kekhawatiran yang vokal dan terus-menerus tentang saingan kekuatan besar seperti Rusia dan China.

“Meskipun ISIS (berdasarkan ukurannya) bukan organisasi dengan kemampuan seperti dulu, mereka masih menjadi ancaman, dan kami masih berada di Irak untuk membantu dan menasihati mitra Irak kami atas undangan mereka untuk berada di sana,” kata juru bicara Pentagon John Kirby pada 6 Apri lalu.

Mungkin ada kantong pejuang musuh atau faksi pinggiran dalam kelompok yang sebelumnya terorganisir dari kelompok teroris, preman, atau pemuda putus asa yang berbeda, yang merupakan bagian terbesar dari ISIS.

Keberhasilan dalam menghilangkan atau setidaknya memenggal kepala dan secara besar-besaran merusak kemampuan ISIS untuk melakukan segala jenis operasi serangan yang signifikan. Sebagian besar mungkin terletak pada kampanye koalisi AS. Untuk mengganggu dan menghancurkan pusat komando dan kendali yang mendorong ISIS dari dalam.

“Seperti yang mungkin juga terjadi pada Al-Qaeda, setelah kepemimpinan utamanya dibunuh, organisasi seperti ISIS mungkin tidak memiliki struktur atau perangkat formal operasional,” catat The National Interest.

Masuk akal, mengingat pentingnya melumpuhkan atau mengambil alih komando dan kendali, bahwa mungkin koalisi AS berhasil dengan serangan siber atau jenis metode serangan mengganggu lainnya, yang ditujukan pada jaringan komunikasi ISIS dan aparat komando dan kontrol.

Operasi tidak dapat dipentaskan atau dikoordinasikan jika tidak ada perangkat, media, atau jaringan yang dapat digunakan untuk berkomunikasi. Mungkin keberhasilan operasional semacam ini dapat berhasil melokalisasi, menahan, atau setidaknya secara besar-besaran membatasi jangkauan operasional apa pun yang mungkin dimiliki kelompok seperti ISIS pada satu titik.

Pentolan ISIS saat ini—meski masih dianggap relevan dan layak mendapat perhatian dan kewaspadaan yang tepat—telah berhasil dikurangi. Sebagian besar karena keberhasilan kampanye militer untuk menghancurkan ISIS.

Rencana kampanye yang mencakup komponen serangan udara multi-nasional, yang selaras dengan tembakan rudal berbasis darat jarak jauh—mencakup penggunaan tempur pertama dari pesawat tempur siluman F-22. Upaya serangan terhadap ISIS multinasional ini sebagian besar direncanakan dan dipimpin oleh Menteri Pertahanan AS saat ini Lloyd Austin, ketika ia menjabat sebagai komandan berseragam.

Kirby mengatakan, pihaknya memiliki tujuan yang sama dengan Irak untuk memiliki pasukan keamanan yang mampu mempertahankan kedaulatan Irak dan menolak kelompok teroris menggunakan Irak sebagai pangkalan untuk operasi.

“Koalisi terus mendukung pasukan mitra di Irak dan Suriah, dengan menasihati dukungan udara, penyediaan intelijen, pengawasan dan pengintaian, serta divestasi peralatan berbasis kondisi,” terang Kirby, dilansir The National Interest. (mmt/qn)

Sumber: Kelompok Teroris Terganas di Dunia, Gimana Nasib ISIS Kini?

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply