alexa
  • disway ntt malang
  • ngopisore

Diplomasi Kemitraan China di Timur Tengah

Beijing, nomorsatukaltim.com – Pendekatan pembangunan Inisiatif Sabuk dan Jalan yang dianut oleh China adalah kebangkitan proyek jalan sutra kuno. Dalam rangka mempromosikan interkonektivitas dan saling ketergantungan. Seiring perubahan yang luar biasa dalam ekonomi global dan keseimbangan geopolitik di dunia.

Dalam tulisannya di Modern Diplomacy, Mehwish Kayani mengatakan, dengan melaksanakan proyek ini, China bertujuan untuk memiliki akses ke pasar baru, mengamankan rantai pasokan global yang akan membantu menghasilkan pertumbuhan ekonomi China yang berkelanjutan, dan berkontribusi pada stabilitas sosial di dalam negeri.

China telah meningkatkan keterlibatannya di Kawasan Timur Tengah dalam beberapa tahun terakhir, menjalin hubungan baik dengan berbagai negara, yang melibatkan mereka yang berada di berbagai sisi pemisah kawasan.

Timur Tengah dianggap sebagai salah satu wilayah paling kritis bagi China karena terletak di persimpangan tiga benua penting, yakni Eropa, Afrika, dan Asia bersama dengan Laut Mediterania, Laut Merah, Laut Arab, Laut Kaspia, dan Laut Hitam yang mengelilinginya.

Semua benua ini diperkirakan dihubungkan oleh proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan oleh China. Wilayah ini juga terletak di persimpangan jalan minyak yang dianggap sangat penting bagi China untuk memenuhi kebutuhan energinya yang semakin masif.

Singkatnya, tulis Kayani, negara-negara Timur Tengah menunjukkan pasar sumber potensial bagi China. Dalam hal sumber daya dan pintu gerbang ke pasar lain di dunia internasional. Sebagai akibatnya, China telah mulai meningkatkan hubungan ekonomi, strategis, dan diplomatiknya dengan wilayahnya masing-masing.

Timur Tengah juga paling dekat dengan empat saluran maritim strategis Bosporus, Dardanella, Bab el-Mandeb, dan Selat Hormuz yang dilalui sebagian besar perdagangan China. Wilayah ini juga memainkan peran kunci dalam koordinasi keamanan, kerja sama ekonomi dan pertukaran budaya di bawah payung proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan.

Yang paling utama adalah wilayah kritis ini menyumbang lebih dari 40 persen impor minyak China dan merupakan penyedia utama gas alam cair. Untuk merangsang ekonominya, China sangat bergantung pada impor energi dari kawasan ini. Lebih dari separuh impor minyak mentah China berasal dari Timur Tengah. Selain itu, sekitar 10-20 persen dari impor gas alam China juga berada di wilayah ini.

Alasan utama lainnya yang memungkinkan Timur Tengah menjadi bagian inti dari Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah masalah keamanan navigasi untuk China. Sebagian besar barang dagangan kapal pengangkut antara Eropa dan China melewati beberapa jalur strategis yang berada di wilayah ini.

Jadi, kepentingan utama China adalah untuk mengamankan jalur-jalur strategis ini. Terlepas dari ini, sekitar sepertiga dari minyak mentah juga telah diangkut melalui selat Hormuz, di lepas pantai Iran dan Uni Emirat Arab (UEA).

Mayoritas perdagangan laut antara China dan Eropa berlayar melalui selat Bab el-Mandeb, lepas pantai Djibouti dan Yaman. Rute perdagangan ini mengekspos impor energi China, dan barang-barang pada gangguan yang dipicu oleh pembajakan, ketegangan regional, dan konflik. Akibatnya China memiliki kepentingan utama. Dalam mengamankan rute perdagangan ini. Bersama dengan pencari rute alternatif lain untuk menghindari jalur strategis maritim.

China telah meningkatkan hubungannya dengan negara-negara Timur Tengah setelah pelaksanaan proyek Prakarsa Sabuk dan Jalan, menjadi mitra ekspor-impor utama bagi negara-negara di kawasan.

Kerajaan Arab Saudi saat ini dipandang sebagai salah satu mitra dagang terpenting di Timur Tengah dan China adalah mitra dagang terbesar kerajaan, dengan ekspor minyak dan petrokimia Saudi. Saudi telah menjadi salah satu pemasok utama mayoritas impor minyak mentah China, menjadikan dirinya sebagai negara yang memiliki perhatian khusus di mata China.

UEA terletak di Selat Hormuz. Di mana mayoritas impor minyak China transit. Oleh karena itu, demi kepentingan terbaik China, rute-rute ini harus aman untuk memastikan kelancaran perjalanan kapal-kapal yang mengangkut minyak ke China. UEA adalah lokasi investasi pilihan kedua China di kawasan Timur Tengah. Lokasi strategis UEA dan infrastruktur kelas atas membuatnya menarik sebagai pusat ekspor China.

Iran juga merupakan negara lain yang sangat penting bagi China, yang bertujuan memperluas pemasok energi dan mengurangi ketergantungan energi pada Saudi. Kerja sama dengan Iran juga dianggap penting untuk mengurangi risiko gangguan transportasi laut melalui Selat Hormuz. Iran pada berbagai kesempatan, termasuk baru-baru ini, telah mengancam akan menutup Selat tersebut, yang akan mendongkrak harga minyak dan mengganggu pasokan energi.

Oleh karena itu, Beijing sangat ingin mengembangkan hubungan kerja sama dengan Teheran. Selain itu, Beijing berharap minyak Iran suatu hari nanti dapat dikirim ke China. Sehingga mengurangi ketergantungan pada pengiriman lewat laut dan risiko yang ditimbulkannya.

Pentingnya Terusan Suez untuk pengiriman barang-barang China ke Eropa menjadikan Mesir sebagai negara kunci lainnya. Karena strategisnya lokasi Mesir, negara itu telah menjadi pusat Inisiatif Jalur Sutra Maritim China. Beijing telah memainkan peran kunci dalam memfasilitasi beberapa proyek andalan Mesir yang diluncurkan di bawah Presiden Abdel Fattah El-Sisi.

China juga telah meningkatkan pembangunan infrastruktur transportasi di Israel dalam upaya membuat rute dari Laut Merah ke Mediterania yang menghindari Terusan Suez. Oleh karena itu, China sedang membangun kereta api berkecepatan tinggi dari Eilat di Teluk Aqaba ke Pelabuhan Ashdod di Mediterania, serta berinvestasi dalam perluasan pelabuhan. Harapannya, barang bisa dikirim dari pelabuhan tersebut ke Pelabuhan Piraeus di Yunani yang dioperasikan oleh China Ocean Shipping Company.

“Namun alat diplomatik yang diadopsi China untuk memfasilitasi ini semua adalah diplomasi kemitraan, bukan aliansi,” tulis Kayani. Dalam aliansi, pihak yang lebih kuat takut terjerat dalam konflik pihak yang lebih lemah. Sedangkan pihak yang lebih lemah takut ditinggalkan. Kemitraan strategis menghilangkan ketakutan ini dengan mengurangi komitmen. Kedua belah pihak sepakat untuk bekerja sama di bidang kepentingan bersama sambil mengelola bidang persaingan potensial.

Dengan bekerja pada kepentingan bersama, mereka digerakkan oleh tujuan, bukan oleh ancaman, dan menawarkan jalan menuju hubungan yang lebih baik mengenai masalah lain.

Penggunaan kemitraan strategis China memiliki rentang hubungan hierarki. Dari “kemitraan kerja sama yang bersahabat” di tingkat paling bawah hingga “kemitraan strategis yang komprehensif” di tingkat atas.

Oleh karena itu, menurut Kayani, strategi pembangunan Inisiatif Sabuk dan Jalan China menunjukkan, kekuatan ekonomi yang sedang berkembang ini menginginkan pengaruh yang lebih besar di kawasan yang dianggap sebagai salah satu kawasan paling penting di dunia.

Di era baru, kepentingan terpenting China adalah memelihara hubungan kekuatan yang hebat. Untuk meningkatkan pengaruhnya. Kemitraan strategis yang komprehensif China dengan Arab Saudi, UEA, Iran, Mesir, dan Israel menunjukkan bahwa Beijing memandang mereka sebagai negara kawasan Timur Tengah yang paling penting. Dan juga memperlihatkan, kebijakan Timur Tengah China lebih fokus ke wilayah Teluk. (mmt/qn)

Sumber: Laris Manis Proyek Sabuk dan Jalan China di Timur Tengah

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply