alexa
disway ntt malang

Babak Baru Hubungan China-Iran, Pengaruhi Peta Politik di Timur Tengah

Teheran, nomorsatukaltim.com – Ketika China dan Iran—dua musuh utama Amerika Serikat (AS) dalam situasi dunia kontemporer—masuk ke dalam pakta strategis 25 tahun, tidak ada gunanya berselisih dan berspekulasi apakah perkembangan tersebut mempengaruhi strategi Amerika.

Demikian menurut opini M.K. Bhadrakumar di Asia Times. Jawabannya: tentu saja. Kawasan Asia Barat adalah segala hal tentang geopolitik. Mulai dari minyak, jihad, hingga petrodolar.

Kawasan itu berfungsi sebagai persimpangan berbagai kerajaan selama berabad-abad antara Eropa dan Asia. Dalam sejarah modern, penyusup asing menggabungkan realitas pedih baru, mulai dari negara gagal, rakyat yang dipermalukan, ekonomi yang lumpuh, ketidaksetaraan dan kemiskinan yang ekstrem, lingkungan yang hancur, sumber daya yang dijarah, geografi yang berkonflik, dan radikalisme kekerasan.

Perjanjian China-Iran bersejarah yang ditandatangani pada 27 Maret 2021 di Teheran selama kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, telah dinegosiasikan sejak kunjungan pada 2016 oleh Presiden China Xi Jinping ke ibu kota.

Sejumlah kunjungan Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif ke China dalam beberapa tahun terakhir membuktikan betapa pentingnya Iran pada negosiasi yang berpuncak dalam upacara penandatanganan resmi di Teheran pada 27 Maret.

Momen itu juga menandai peringatan 50 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua “negara peradaban” abad ke-21. Yang menikmati kesinambungan sejarah yang luas dan kesatuan budaya di seluruh kawasan geografis yang luas selama ribuan tahun.

Teks dari dokumen yang disepakati belum dimasukkan ke dalam domain publik. Namun, secara luas, dunia dapat memetik dari pernyataan bersama yang dikeluarkan pada 27 Maret: kesepakatan yang dicapai selama kunjungan Xi untuk meningkatkan perdagangan bilateral menjadi USD 600 miliar pada dekade berikutnya telah ditindaklanjuti.

Faktanya, pernyataan bersama dimulai dengan menyebutkan kunjungan Xi. Dua dokumen tambahan yang ditandatangani oleh kedua negara berkaitan dengan “Nota Kesepahaman tentang Bersama-sama Mempromosikan Sabuk Ekonomi Jalur Sutra dan Jalur Sutra Maritim Abad 21” dan “Nota Kesepahaman tentang Penguatan Kapasitas dan Investasi Industri dan Mineral”.

Kedua belah pihak akan memperluas kerja sama dan investasi bersama di berbagai bidang termasuk transportasi, kereta api, pelabuhan, energi, industri, perdagangan, dan jasa.

Pernyataan bersama tersebut mengatakan, mengingat keuntungan ekonomi relatif mereka, kedua belah pihak akan meningkatkan kerja sama mereka di bidang energi. Iran akan memasok minyak dan gas ke China. Sementara pihak China akan mempertimbangkan pembiayaan dan investasi dalam proyek hulu dan hilir industri energi di Iran.

Sekali lagi, kerja sama ekonomi yang luas diharapkan mencakup investasi dan pertukaran perdagangan, perbankan, pembiayaan, pertambangan, transportasi, komunikasi, luar angkasa, industri manufaktur, pengembangan pelabuhan, peningkatan dan perluasan jaringan kereta api Iran, pengenalan sistem kereta api ekspres di Iran, pertanian, sumber daya air, perlindungan lingkungan, ketahanan pangan, memerangi penggurunan, desalinasi air, penggunaan energi nuklir, dan lain-lain.

Sebuah “Nota Kesepahaman Bilateral tentang Penguatan Kerja Sama Investasi” dikhususkan untuk aspek ini serta pertukaran pengetahuan dan teknologi. Namun, menurut Bhadrakumarcakupan pakta itu jauh melampaui perdagangan dan investasi.

Seorang komentator di media pemerintah China mencatat, “Saat ini kesepakatan tersebut akan benar-benar mengubah lanskap geopolitik yang berlaku di kawasan Asia Barat yang telah lama tunduk pada hegemoni Amerika Serikat.”

Pernyataan bersama tersebut menyatakan, Kemitraan Strategis Komprehensif menandakan kesepakatan besar di semua bidang hubungan bilateral serta masalah regional dan internasional.

Pernyataan itu menambahkan, “Saat ini situasi regional dan internasional sedang mengalami perkembangan yang dalam dan kompleks. Dalam keadaan seperti itu, kedua belah pihak menekankan pentingnya kerja sama antara negara-negara berkembang dalam urusan internasional dan berkomitmen untuk upaya bersama menuju perwujudan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan di kawasan dan dunia pada umumnya.

Menariknya, pernyataan bersama tersebut menyoroti bahwa China memandang penting peran efektif Iran sebagai kekuatan regional dan mengevaluasi secara positif peran Iran dalam kegiatan di bawah kerangka Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO) dan mendukung pengajuan Iran untuk keanggotaan penuh organisasi.

Tentu saja, itu adalah cara untuk memberi tahu dunia bahwa China tidak menerima isolasi Iran dari komunitas dunia. Bisa dibayangkan, China dan Rusia memiliki pandangan yang sama di sini.

AS telah berkontribusi secara signifikan dalam memberikan alasan untuk pakta semacam itu. China maupun Iran tidak mengharapkan niat baik dari AS. Mereka menganggap bahwa pola pikir permusuhan Amerika kian mengeras di bawah pemerintahan Presiden AS Joe Biden.

Bagi Iran, tidak ada lagi harapan bahwa Biden akan menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran JCPOA atau mencabut sanksi dalam waktu dekat. Jadi, tanpa ragu lagi, melawan unilateralisme dan sanksi AS adalah motif utama kemitraan strategis China-Iran.

Kepentingan China terletak pada “basis luas” motif utama ini untuk merangkul hubungannya dengan negara-negara kawasan secara keseluruhan. Tur regional Wang mencakup Arab Saudi, Turki, Iran, Uni Emirat Arab, dan Oman. Fakta bahwa dia melakukan perjalanan ke Iran melalui Saudi sangatlah simbolis dan penting.

Dalam pertemuannya di Riyadh, Saudi, pada 24 Maret dengan pangeran mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS), Wang menegaskan, China mendukung Saudi dalam menjaga kedaulatan, martabat nasional, keamanan, dan stabilitasnya, serta menentang campur tangan dalam urusan dalam negeri Saudi dengan dalih apa pun.

MBS menegaskan, kebangkitan China merupakan hal kondusif bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran global, serta pembangunan global yang lebih seimbang.

Ia berharap kedua negara akan meningkatkan kerja sama anti-terorisme dan keamanan untuk meningkatkan hubungan bilateral ke tingkat yang lebih tinggi.

Lebih penting lagi, MBS menekankan Saudi dengan tegas mendukung posisi sah China pada masalah yang terkait dengan Xinjiang dan Hong Kong, menentang campur tangan dalam urusan dalam negeri China dengan dalih apa pun, dan menolak upaya pihak-pihak tertentu untuk memperdalam perselisihan antara China dan dunia Islam.

Sederhananya, Saudi telah melemahkan kampanye AS saat ini terhadap China terkait masalah Xinjiang. Itu adalah penghinaan bagi pemerintahan Biden.

Faktanya, tur regional Wang memberi kesaksian tentang kenyataan di lapangan: tidak ada yang bisa menerima kecaman AS terhadap China.

Negara-negara kawasan merasakan bahwa AS didorong oleh persaingan yang mendidih atas China yang sedang naik daun dan siap untuk menyusulnya dalam waktu dekat sebagai negara adidaya nomor satu di dunia. “Mereka menolak untuk memihak dalam persaingan AS-China,” kata Bhadrakumar.

Suatu hal yang menonjol ialah bagaimana China telah memperkenalkan—setelah penilaian yang cermat atas dinamika kekuasaan di Asia Barat—prinsip-prinsip umum tertentu yang dapat diterapkan secara setara di seluruh kawasan, untuk memberikan dasar bagi hubungannya dengan negara-negara kawasan.

Tujuan tak terucapkan adalah mendorong negara-negara kawasan untuk beralih ke kebijakan luar negeri yang independen dan meninggalkan Barat. Terutama hegemoni AS. Namun, metode China untuk melakukannya sangat berbeda dari taktik pemaksaan dan sering kali kekerasan yang diadopsi secara tradisional oleh kekuatan Barat di kawasan.

China sama sekali tidak tertarik menggunakan paksaan sebagai instrumen “persuasi”. Bahkan dengan Turki yang memiliki komunitas diaspora Uighur vokal. Yang menggelar demonstrasi selama kunjungan Wang.

Selama pertemuan dengan Wang, Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menggarisbawahi minat mendalam Turki. Dalam meningkatkan rasa saling percaya, mempromosikan sinergi antara Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) China dan rencana Koridor Tengah Turki dan meningkatkan kerja sama di berbagai bidang termasuk interkoneksi dan interkomunikasi.

Selain itu, membangun kerja sama di bidang konstruksi infrastruktur dan investasi, mengupayakan perkembangan perdagangan bilateral yang lebih seimbang, dan mendorong penyelesaian mata uang lokal. China justru menawarkan hubungan yang setara.

Erdoğan juga menyuarakan apresiasi Turki atas inisiatif lima poin China untuk mencapai keamanan dan stabilitas di Timur Tengah. Sekaligus kesediaannya untuk memperdalam komunikasi dan koordinasi dengan China dalam urusan regional.

Pada dasarnya, Bhadrakumar menyimpulkanproyeksi China atas agenda konstruktif untuk mengembangkan keterlibatan sama-sama menguntungkan dengan negara-negara kawasan semakin menarik banyak pihak. (mmt/qn)

Sumber: Hayolo AS, Kesepakatan China-Iran Tak Main-Main

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply