alexa
  • disway ntt malang
  • ngopisore

China Dinilai sebagai Penghambat Timor Leste Bergabung di ASEAN

Dili, nomorsatukaltim.com – Timor Leste telah berharap untuk bergabung dengan ASEAN sejak memperoleh kemerdekaan dari Indonesia pada 2002, resmi mendaftar untuk keanggotaan pada 2011, dan saat ini menjadi satu-satunya negara Asia Tenggara yang bukan anggota.

Bergabung tidak hanya akan meningkatkan peluangnya untuk berdagang. Tetapi juga melambangkan kebangkitan bangsa berusia 17 tahun itu dari negara bagian yang diduduki hingga pemain regional.

Namun para pengamat memperingatkan, dengan berporos ke China, Timor Leste mungkin telah memberikan satu alasan lagi kepada blok tersebut untuk mengecualikannya.

Sebelumnya, orang-orang yang ragu di ASEAN, terutama Singapura, telah menyatakan kesulitan negara dengan ekonomi dan infrastrukturnya akan membuatnya tidak mampu memberikan kontribusi, dan paling buruk, menguras sumber daya blok. Sekarang mereka khawatir calon anggota ke-11 itu dapat bertindak sebagai kuda Troya bagi pengaruh China.

Semua itu meninggalkan Timor Leste dengan teka-teki: untuk bergabung dengan ASEAN, mereka perlu meningkatkan ekonominya. Tetapi dalam meningkatkan ekonominya, negara tersebut dapat mengancam peluangnya untuk bergabung dengan ASEAN.

Duta Besar China untuk Timor Leste Xiao Jianguo mengatakan, Beijing “sebagai tetangga yang baik, teman baik, dan mitra yang baik” mendukung upaya Timor Leste untuk menjadi anggota ASEAN yang ke-11.

Beijing bersedia membantu Timor Leste “dalam hal pelatihan sumber daya manusia dan pengembangan fasilitas” untuk mengatasi kekhawatiran anggota ASEAN tentang kesesuaian Timor Leste untuk keanggotaan.

Namun para analis mengatakan, komentar seperti itu akan menimbulkan peringatan di beberapa negara anggota ASEAN, yang khawatir bahwa mengakui suatu negara yang terikat pada China untuk mendapatkan dukungan ekonomi akan membahayakan model yang didorong oleh konsensus.

Maria Ortuoste, mantan analis layanan luar negeri Filipina, menyebutkan, blok tersebut masih waspada terhadap perpecahan yang disebabkan oleh aktivitas China di Laut China Selatan. Ia mengutip hasil KTT ASEAN. Di mana komunike ditunda karena Kamboja dan Laos—tampaknya di bawah pengaruh China—telah gagal sepakat dengan kelompok tentang masalah ini.

Tidak diragukan lagi. Perekonomian Timor Leste membutuhkan bantuan. Hingga 2015, pendapatan minyak dan gas telah menggerakkan perekonomian. Tetapi negara kini bergantung pada pengembalian investasi dana kekayaan negara untuk tetap bertahan.

Menurut LSM lokal La’o Hamutuk, yang memantau perkembangan ekonomi negara, dana tersebut mandek di USD 16 miliar selama empat tahun terakhir. Untuk menumbuhkan dana, negara dapat memanfaatkan ladang gas yang tersisa, yang dikenal sebagai Greater Sunrise. Tetapi untuk melakukannya harus menutupi biaya modal yang diperkirakan oleh La’o Hamutuk akan menguras sisa dana.

Selain itu, populasinya adalah salah satu yang termuda di dunia. Usia rata-rata 1,3 juta orangnya adalah 19 tahun dan beberapa perkiraan menyebutkan pengangguran kaum muda setinggi 40 persen.

Mengingat masalah seperti itu, ada banyak suara bahkan di dalam ASEAN yang memandang, masuk akal jika mereka harus mencari investasi China. Beberapa pihak berpendapat, investasi semacam itu persis seperti yang dibutuhkan untuk membawa ekonominya sejalan dengan seluruh blok.

Sementara bekas kekuatan pendudukan Indonesia telah lama memperjuangkan penyertaan Timor Leste di ASEAN, pejabat di Malaysia, Brunei, dan Filipina, yang secara historis merupakan bagian dari koalisi pimpinan Singapura yang menentang penyertaan Timor Leste, juga baru-baru ini menyuarakan dukungan.

Perubahan sikap mungkin sebagian karena upaya Timor Leste yang meningkat untuk terlibat dengan pejabat ASEAN dan mendirikan misi diplomatik di setiap negara anggota—suatu persyaratan untuk menjadi anggota.

“Setelah delapan tahun, momentum sekarang jelas terbangun untuk diterima,” kata Jorge Trindade Neves de Camões, direktur jenderal urusan ASEAN di Kementerian Luar Negeri Timor Leste. Ia menambahkan, keberatan terhadap keanggotaan negara adalah sikap yang “ketinggalan zaman”.

*

PENGARUH CHINA

Bagaimanapun, anggota ASEAN memandang hubungan Timor Leste dengan Beijing karena negara kecil itu mungkin merasa tidak bisa pilih-pilih investor.

China telah menyumbangkan fasilitas militer dan pemerintah serta membangun sebagian besar infrastruktur transportasi utama negara. Selain itu, Timor Leste juga dilaporkan sedang mencari dukungan China. Dalam memanfaatkan sumber daya minyak dan gasnya—sumber utama pendapatannya.

Hubungan ekonomi ini tidak muncul secara tiba-tiba. China telah menjadi mitra ekonomi penting sejak menjadi negara pertama yang mengakui kemerdekaan Timor Leste pada 2002.

Mantan presiden José Ramos-Horta mengatakan, China telah menyumbangkan gedung untuk Kementerian Luar Negeri dan Pertahanan serta kantor kepresidenan dan telah memberikan hibah jutaan dolar kepada negara tersebut. Timor Leste juga diterima sebagai anggota Bank Investasi Infrastruktur Asia yang didukung Beijing pada 2017.

Hanya sedikit yang yakin negara itu dapat menghentikan aliran uang tunai China dalam waktu dekat. Duta Besar Indonesia Sahat Sitorus mengatakan, meski negaranya tetap menjadi investor besar di Timor Leste, perusahaan-perusahaan China baru-baru ini menawarkan proyek infrastruktur yang tidak dapat ditandingi oleh perusahaan-perusahaan Indonesia.

*

KONTRIBUSI TIMOR LESTE

ASEAN tidak mungkin langsung menolak tawaran Timor Leste untuk menjadi anggota. ASEAN lebih cenderung membiarkan proses berlarut-larut tanpa batas.

Dikutip dari South China Morning Post, mantan sekjen ASEAN dan duta besar Singapura Ong Keng Yong mengatakan, Timor Leste akan membutuhkan dukungan dari 10 negara anggota untuk bergabung dengan kelompok tersebut. Karena setiap keputusan akan membutuhkan konsensus.

“Keanggotaan ASEAN menuntut tanggung jawab yang sangat berat,” kata Ong. “Ini akan menghabiskan banyak sumber daya dan waktu. Artinya, Timor harus menemukan keseimbangan antara prioritas domestik dan komitmen kepada ASEAN.”

Blok tersebut telah melakukan banyak studi tentang kelayakan keanggotaan Timor Leste, yang akan mencakup kunjungan inspeksi oleh pejabat ASEAN di Dili pada September atau Oktober 2020. Camões dan pejabat Timor Leste lainnya telah menunjukkan, bangsa ini adalah anggota de facto ASEAN selama 24 tahun ketika berada di bawah pemerintahan Indonesia.

Beberapa ahli mengatakan, tidak jelas bagaimana blok tersebut akan mendapat manfaat dari memasukkan bangsa muda. “Melihat berbagai masalah yang dihadapi ASEAN dalam hal ekonomi, pertahanan, peran apa yang dapat dimainkan oleh Timor-Leste?” tanya Natalie Sambhi, direktur Verve Research di Perth US Asia Center. “Konsensus sudah sulit dicapai.”

*

TEKA-TEKI

Meskipun semua ini mungkin membuat Timor Leste memiliki tujuan yang tampaknya tidak dapat didamaikan dalam mencoba mengadili, baik China maupun tetangganya di Asia Tenggara, tidak banyak yang menunjukkan bangsa muda itu akan menjauhkan diri dari pemberi sumbangan terbesarnya. Malah, muncul tanda-tanda yang memperlihatkan keduanya semakin dekat.

Seperti yang dicatat oleh Duta Besar Indonesia Sahat dalam wawancaranya baru-baru ini dengan media lokal, terdapat spekulasi Timor Leste akan meminta bantuan China. Dalam mengembangkan pelabuhan senilai USD 1 miliar di kota pesisir selatan Beaço.

Melakukan hal itu, duta besar memperingatkan, akan mempertaruhkan negara itu berakhir seperti Sri Lanka, di mana China telah dituduh menggunakan diplomasi utang—memberikan pinjaman yang diketahui tidak dapat dilunasi—untuk mengambil kendali pelabuhan Hambantota.

“Jika China ingin memperluas pengaruhnya, tidak ada yang bisa mencegahnya membangun pangkalan militer (di Beaço),” ujar Sahat.

Skenario seperti itu akan menimbulkan teka-teki di ASEAN. Dengan memblokir calon anggotanya yang ke-11 untuk bergabung, hal itu berisiko membawa situasi yang paling ditakuti: perluasan pengaruh Beijing di Asia Tenggara. (mmt/qn)

Sumber: Investasi China: Hambat atau Lancarkan Timor Leste Masuk ASEAN?

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply