alexa
disway ntt malang

Pertarungan Para ‘Raksasa’ Merajai 5G

Washington, nomorsatukaltim.com – Amerika Serikat (AS) dan negara demokrasi liberal lainnya tertinggal dari China dalam perlombaan 5G global. Jika laporan terbaru dari Boston Consulting Group dapat dipercaya, itu akan menjadi perlombaan yang mahal jika mereka kalah.

Berikut ini bagaimana ekonomi pasar AS dapat memberikan keunggulan kompetitif yang sangat besar, tetapi hanya jika pemerintah AS merilis kekuatan itu dan bekerja dengan para sekutu untuk melawan.

Hanya tindakan bijaksana oleh para pembuat kebijakan AS yang dapat menghilangkan hambatan, yang saat ini menghalangi perusahaan dan inovator AS untuk mengulangi kembali kesuksesan Amerika dalam perlombaan 4G global.

Laporan Boston Consulting Group menemukan, ekonomi 5G AS akan menciptakan 4,5 juta pekerjaan dan menyumbang USD 1,5 triliun dalam PDB dari 2020-2030. Laporan itu juga memperingatkan, setiap penundaan enam bulan dalam penyebaran jaringan berarti potensi kerugian rata-rata sebesar USD 25 miliar dalam manfaat ekonomi.

Menurut analisis Satya Marar di The National Interest, kerugian tersebut akan menghambat pemulihan pandemi COVID-19 di seluruh sektor utama. Termasuk perawatan kesehatan dan manufaktur. Yang mematikan puluhan ribu pekerjaan potensial.

Penundaan itu akan merusak teknologi intensif data yang berkembang pesat yang akan meningkatkan kehidupan Amerika. Termasuk kendaraan otonom, robot bedah, layanan telehealth, pembelajaran virtual interaktif, dan jaringan energi pintar.

Sangat menggoda untuk melihat 5G sebagai sesuatu yang tidak perlu menjadi sebuah kompetisi. Namun, implikasi dari kebangkitan meroket China sebagai pemain telekomunikasi sangat mengerikan. Para pejabat AS memperingatkan, mengizinkan Huawei, ZTE, dan raksasa China yang didukung negara lainnya ke dalam jaringan 5G akan membuat sistem kritis tersebut “rentan terhadap gangguan, manipulasi, dan spionase, sekaligus membahayakan informasi sensitif pemerintah, komersial, dan pribadi”.

Risiko tersebut telah mengunci perusahaan-perusahaan China itu dari infrastruktur 5G AS. Negara lain tidak terlalu khawatir. Di antara dilema kepemilikan paten utama 5G, biaya rendah secara artifisial, subsidi lebih dari USD 75 miliar, spionase industri langsung, dibandingkan dengan akses terlindungi ke pasar telekomunikasi domestik China yang menguntungkan, pemerintah negara lain semakin tertarik oleh perusahaan-perusahaan China tersebut.

Bagaimanapun, menurut analisis Mararmanfaat ekonomi langsung lebih mudah daripada konsekuensi jangka panjang terhadap keamanan nasional dan privasi data. Di dunia yang semakin terhubung, berbagai perusahaan Amerika yang bergerak di negara-negara itu pun akan terpengaruh.

Hukum China memaksa perusahaan China untuk menyerahkan data pengguna dan membantu pengawasan negara. Kediktatoran di Beijing sudah memiliki sejarah serangan dunia maya dan upaya untuk memperoleh intelijen militer yang sensitif.

Meski para pejabat China memberi tahu audiens Barat, mereka tidak ingin menantang kepemimpinan atau hegemoni AS, pernyataan mereka kepada audiens China menunjukkan hal sebaliknya, serta menandai strategi ekonomi dan diplomatik yang disengaja untuk memajukan ambisi geopolitik dengan merusak Amerika.

Tidak seperti China, untungnya AS tidak membutuhkan miliaran dukungan negara yang didanai pembayar pajak untuk menopang sektor telekomunikasinya. Rintangan terbesar yang dihadapi perusahaan Amerika adalah monopoli militer atas frekuensi komunikasi mid-band.

Frekuensi itu ideal untuk penyebaran 5G dan digunakan secara luas oleh China dan pemain global lainnya. Frekuensi mid-band memberikan keseimbangan antara kecepatan tinggi, efektivitas biaya, dan jangkauan jaringan, tidak seperti frekuensi pita rendah dan tinggi yang sebagian besar dibatasi oleh pengembangan 5G Amerika.

Komisi Komunikas Federal (FCC) AS harus mendorong lelang spektrum pita tengah 3,45-3,55 GHz tahun ini. Dengan garis waktu yang lebih transparan untuk lelang spektrum tanpa izin di masa mendatang. Aturan FCC baru-baru ini yang merampingkan persetujuan peluncuran 5G dan mencegah pemerintah kota memungut pajak selangit dari penyedia infrastruktur untuk peningkatan pendapatan dipersilakan.

Namun, pemerintah lokal juga dapat membantu melalui perencanaan kota, yang menyediakan ruang jalan untuk pemasangan kabel dan menyalakan peralatan 5G.

Di sisi diplomatik, pemerintahan Joe Biden telah menandai keterlibatan dengan para sekutu Amerika pada strategi bersama untuk melawan kebijakan China. Baru-baru ini, Komisi Eropa menemukan, subsidi besar negara untuk perusahaan China secara tidak adil merugikan perusahaan telekomunikasi asing. Dengan membiarkan mereka secara dramatis menurunkan persaingan.

Sayangnya, Komisi Eropa akhirnya menghentikan penyelidikan mereka setelah China setuju untuk meningkatkan akses perusahaan Eropa ke pasar telekomunikasi China.

Saat ini, China membatasi akses pasar dan mengancam perusahaan Eropa yang memproduksi komponen di China dengan kontrol ekspor. Waktunya sudah matang bagi AS untuk mendesak peninjauan kembali penyelidikan Komisi Eropa dalam skala internasional, untuk menentang proteksionisme China atas pasarnya sendiri dan subsidi besar bagi perusahaan China di pasar luar negeri.

Menurut analisis Marartindakan terkoordinasi sangat penting. Karena China telah berhasil mengancam akan menarik akses pasar domestik untuk menekan perusahaan asing. Yang menuduhnya mencuri kekayaan intelektual mereka untuk mengajukan keluhan.

Aliansi internasional yang terkoordinasi juga akan melawan praktik pengganti pendanaan China untuk duduk di dewan pengaturan standar untuk peralatan jaringan telekomunikasi global. Sementara memberi subsidi delegasi dari perusahaan “juara nasional” China, seperti Huawei.

Hal itu memberi perusahaan yang didukung China yang mengajukan masalah keamanan, pengaruh yang tidak proporsional dalam menjadikan teknologi mereka yang dipatenkan sebagai standar global, memaksa pesaing asing untuk membeli peralatan mereka atau membayar royalti.

Akhir 2019, Huawei telah mengirim 3.098 insinyur untuk menghadiri pertemuan pengaturan standar untuk 5G serta telah mengajukan 19.473 kontribusi teknis. Sebaliknya, perusahaan kontributor terbesar Amerika Qualcomm hanya mengirimkan 1.701 insinyur dan mengajukan 1.994 kontribusi.

Tekanan diplomatik AS sebelumnya telah menyebabkan negara-negara seperti Inggris membatalkan rencana untuk menerbitkan kontrak infrastruktur 5G kepada Huawei. Namun, strategi yang lebih berkelanjutan untuk mengoordinasikan ke depan akan melibatkan sekutu atas dasar keuntungan ekonomi dan geopolitik bersama. Memastikan bahwa kepentingan AS terwakili secara memadai dalam pertemuan penetapan standar.

Marar menyimpulkanmenghapus hambatan peraturan untuk akses spektrum dan melawan kebijakan industri China melalui diplomasi akan membuat perusahaan dan inovator AS kembali ke jalurnya dalam perlombaan 5G.

Manfaat ekonomi yang sangat besar dan sektor telekomunikasi global yang lebih aman dan kompetitif sedang dipertaruhkan. Semuanya dapat dicapai. Tanpa membebani pembayar pajak Amerika. Dengan mencoba menyamai subsidi China. AS harus bertindak segera. (mmt/qn)

Sumber: AS, Jangan Mau Kalah Perlombaan 5G Melawan China!

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply