alexa
  • disway ntt malang
  • ngopisore

COVID-19 di Brasil Ibarat ‘Genosida’

Brasilia, nomorsatukaltim.com – Mantan Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva mengeluarkan sindiran “maut” pada Presiden Bolsonaro. Menurutnya, kematian akibat COVID-19 yang besar di Brasil ibarat genosida terparah di negeri itu.

“Pada Selasa, 23 Maret 2021, ada 3.158 orang meninggal akibat COVID-19 di Brasil. Itu adalah genosida terbesar dalam sejarah kita,” kata Lula.

Dia menambahkan, Presiden Bolsonaro sudah berbohong pada masyarakat Brasil soal pandemi ini. Karena itulah, ia mengajak warga bersama-sama menyelamatkan Brasil yang hingga kini didapati 12 juta kasus positif COVID-19. Adapun total kematian mencapai 300 ribu jiwa, yang penyebarannya dibantu oleh varian yang sangat menular, pertikaian politik, dan ketidakpercayaan terhadap sains.

Dunia masih ingat bagaimana sikap meremehkan pejabat juga turut andil dalam penyebaran COVID-19. Dilansir dari The New York Times, para pasien ramai-ramai berdatangan ke rumah sakit di Porto Alegre dalam kondisi sakit COVID-19 parah. Rumah duka mengalami peningkatan drastis. Sementara dokter dan perawat yang kelelahan memohon pada Februari untuk dilakukan lockdown.

Namun, Sebastião Melo, wali kota Porto Alegre, berpendapat, ada keharusan yang lebih besar. “Pertaruhkan hidup Anda. Sehingga kami bisa menyelamatkan ekonomi,” kata Melo kepada konstituennya di akhir Februari.

Sekarang sistem perawatan kesehatan Porto Alegre, kota makmur di Brasil selatan, berada di jantung kerusakan terparah.

“Kami belum pernah melihat kegagalan sistem kesehatan sebesar ini,” kata Ana de Lemos, direktur eksekutif Doctors Without Borders di Brasil. “Kami tidak melihat cahaya di ujung terowongan.”

Pekan lalu, negara itu melampaui 300.000 kematian akibat COVID-19, dengan sekitar 125 orang Brasil meninggal karena penyakit itu setiap jam. Pejabat kesehatan di rumah sakit umum dan swasta berusaha keras untuk memperluas unit perawatan kritis, menimbun persediaan oksigen yang semakin menipis, dan membeli obat penenang intubasi langka yang dijual dengan harga markup eksponensial.

Unit perawatan intensif di Brasília, ibu kota, dan 16 dari 26 negara bagian Brasil melaporkan sangat kekurangan tempat tidur yang tersedia, dengan kapasitas di bawah 10 persen, dan penularan meningkat—ketika 90 persen tempat tidur penuh, situasinya dianggap mengerikan.

Di Rio Grande do Sul, negara bagian yang mencakup Porto Alegre, daftar tunggu untuk tempat tidur unit perawatan intensif berlipat ganda selama dua minggu terakhir, menjadi 240 pasien yang sakit kritis.

Di rumah sakit Restinga e Extremo Sul, salah satu fasilitas medis utama di Porto Alegre, ruang gawat darurat telah menjadi bangsal COVID-19 yang penuh sesak. Banyak pasien menerima perawatan di kursi. Karena kurangnya tempat tidur gratis.

Baru-baru ini, militer membangun rumah sakit lapangan tenda di luar pintu masuk utama. Tetapi pejabat rumah sakit mengatakan, ruang tempat tidur tambahan tidak banyak digunakan untuk staf medis yang melampaui batasnya.

“Seluruh sistem di ambang kehancuran,” kata Paulo Fernando Scolari, direktur rumah sakit. “Orang datang dengan gejala yang lebih serius, kadar oksigen lebih rendah, sangat membutuhkan perawatan.”

Kerusakan ini merupakan kegagalan besar bagi negara yang dalam beberapa dekade terakhir menjadi model bagi negara berkembang lainnya. Dengan reputasi memajukan solusi gesit dan kreatif untuk krisis medis. Termasuk lonjakan HIV dan wabah Zika.

Sementara itu, Presiden Bolsonaro mengatakan, penguncian tidak dapat dipertahankan di negara di mana begitu banyak orang hidup dalam kemiskinan. Sementara beberapa negara bagian Brasil telah memerintahkan penutupan bisnis dalam beberapa pekan terakhir. Tidak ada penutupan yang ketat pada akhirnya.

Beberapa pendukung presiden di Porto Alegre telah memprotes penutupan bisnis dalam beberapa hari terakhir, mengatur karavan yang berhenti di luar rumah sakit dan membunyikan klakson mereka saat berada di dalam bangsal corona yang meluap.

Ahli epidemiologi menuturkan, Brasil dapat menghindari penguncian tambahan jika pemerintah telah mempromosikan penggunaan masker dan jarak sosial dan secara agresif menegosiasikan akses ke vaksin yang sedang dikembangkan tahun lalu.

Sayangnya saat itu, Bolsonaro, sekutu dekat mantan Presiden Donald Trump, menyebut COVID-19 sebagai “flu ringan”. Sehingga ia sering kali mendorong banyak orang menciptakan keamanan palsu.

Tahun lalu, pemerintah Bolsonaro menolak tawaran puluhan juta dosis vaksin Pfizer. Belakangan, presiden merayakan kemunduran dalam uji klinis untuk CoronaVac, vaksin buatan China yang sangat diandalkan Brasil, dan perusahaan farmasi tidak akan bertanggung jawab jika orang yang mendapat vaksin yang baru dikembangkan berubah menjadi aligator.

“Pemerintah awalnya menepis ancaman pandemi. Kemudian kebutuhan untuk tindakan pencegahan. Dan melawan sains dengan mempromosikan obat ajaib,” ungkap Natália Pasternak, ahli mikrobiologi di São Paulo. “Itu membingungkan penduduk. Yang berarti orang merasa aman keluar di jalan.” (mmt/qn)

Sumber: COVID-19 Brasil Bak Genosida: RS Ambruk, Kematian Tembus 300 Ribu

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply