alexa
disway ntt malang

Meghan Bongkar Rasisme Kerajaan Inggris

London, Nomorsatukaltim.com – Tak ada yang bisa menyangka, wawancara Oprah Winfrey dengan Meghan Markle, Duchess of Sussex, dan Pangeran Harry akan demikian buruk dan merusak.

Dilansir dari Foreign Policy, selama wawancara dua jam yang ditayangkan pada Minggu (7/3), Meghan mengisahkan, saat ia mengandung putranya, Archie, ada percakapan istana dan kekhawatiran tentang seberapa gelap warna kulitnya.

Dia juga menyatakan, begitu dia dan Harry mundur selangkah dari tugas kerajaan pada 2019, mereka diberi tahu tidak akan menerima detail keamanan—bahkan ketika Meghan menulis surat kepada keluarga kerajaan yang memohon perlindungan untuk putranya dan Harry.

Sepanjang sesi, Harry menekankan kekecewaan atas kurangnya dukungan yang ditawarkan kepada istrinya oleh keluarga sendiri. Bahkan ketika istrinya dihujani rasisme dan perpecahan dari pers.

Mungkin yang paling mengecewakan dari semuanya, Meghan sempat mencoba bunuh diri. Karena dia pikir itu akan “menyelesaikan segalanya untuk semua orang.” Ketika ia pergi ke tim sumber daya manusia istana, Meghan diberi tahu, “Tidak ada yang bisa kami lakukan untuk membantu Anda. Karena Anda bukan anggota yang dibayar dari institusi.”

Tidak ada keraguan apa pun: ini adalah rasisme. Rasisme yang serius dan berpotensi mematikan. Di puncak tertinggi Inggris dan Persemakmuran.

Meghan, putri kulit hitam pertama Inggris, menawarkan kesempatan untuk menyembuhkan hubungan Inggris yang brutal dan kompleks dengan problem ras. Kesempatan itu dihancurkan dengan kuat oleh rasisme pihak kerajaan itu.

Bagi sebagian besar komunitas orang kulit hitam di Inggris, pernikahan Meghan dengan Pangeran Harry menandai momen di mana tidak dapat lagi disangkal, ada pembauran baru. Bagi orang Inggris berkulit hitam yang menanggung beban Kerajaan Inggris selama berabad-abad, pernikahan itu mengisyaratkan, komunitas mereka akhirnya berhasil menembus setiap koridor masyarakat Inggris—dan dalam potensi yang tak ada habisnya.

Bagian dari itu adalah kekuatan bangsawan itu. Bahkan di panggung internasional, dan di seluruh diaspora Afrika, monarki Inggris telah lama dikagumi, dicintai, dan dihormati.

Nels Abbey, Foreign Policy bercerita, ibunya dari Nigeria, masih memiliki piring peringatan Putri Diana dan Pangeran Charles pada 29 Juli 1981. Yang tergantung di dinding rumahnya di London Barat. Dia secara teratur memolesnya dengan bangga.

Abbey kebetulan berada di Lagos, Nigeria, pada 1997 ketika Diana meninggal. Inggris mengingat kesedihan yang luar biasa pada saat kematiannya. Tetapi lebih dari 3.000 mil jauhnya ia melihat lelaki dan perempuan dewasa berduka. Seolah-olah anggota keluarga mereka telah meninggal.

Bagi perempuan kulit hitam khususnya, kedatangan Meghan di Istana Buckingham adalah momen yang benar-benar luar biasa. Perempuan kulit hitam menjadi bagian dari keluarga.

Abbey kemudian bertanya-tanya dengan lantang: akankah helikopter mendarat di lingkungan Peckham atau Seven Sisters di London, sehingga Meghan bisa membeli produk perawatan rambut dan kulit? Apakah dia akan diizinkan untuk tampil natural, atau akankah protokol kerajaan meminta dia meluruskan rambutnya? Apakah dia akan diizinkan untuk berbicara tentang masalah kulit hitam? Ketika sesuatu terjadi di komunitas, apakah dia bisa menjadi suara untuk kita?

Beberapa di antaranya bercanda. Tetapi pemikirannya jelas: apakah dia akan diizinkan menjadi dirinya sendiri, perempuan kulit berwarna? Setelah wawancara Meghan, mereka sekarang memiliki jawaban yang meyakinkan untuk pertanyaan menyeluruh mereka.

Perkawinan Meghan dan Harry seharusnya membawa bangsa lebih dekat dan memberikan Inggris dorongan besar untuk soft power— ​yang menyoroti negara yang cukup percaya diri untuk merangkul perempuan Amerika kulit hitam ke dalam jantung kekuatannya sendiri, dan untuk menghargai apa yang dia wakili.

Yang terjadi justru sebaliknya. Orientasi kerajaan berubah dari bekerja untuk membela Meghan dari permusuhan pers, kebohongan, dan gangguan, melarangnya membela diri dari serangan, hingga memberi pengarahan kepada pers untuk melawannya. Ini jauh lebih buruk.

Perpecahan itu mengakibatkan Meghan dan Harry benar-benar melarikan diri dari negara itu, dan pensiun sepenuhnya dari kehidupan kerajaan. Ketika mereka muncul di CBS bersama Winfrey pada Minggu malam, program itu mengatur narasinya, menggambarkan foto pasangan muda yang terperangkap, mati lemas, dan dibiarkan tanpa perlindungan.

Kerajaan telah terlebih dahulu mencoba untuk merebut kembali narasi dari wawancara televisi dengan mengungkapkan di Times, Meghan diduga telah menjadi subjek pengaduan bullying selama dua tahun—kemudian mengklaim mereka akan melakukan penyelidikan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Setiap orang kulit hitam di tempat kerja mengetahui hal ini dengan sangat baik. “Ini adalah taktik umum bagi organisasi yang merasakan kerentanan reputasi atau kerusakan merek karena rasisme internal mereka sendiri untuk menyerang etnis minoritas yang dirugikan,” tulis Foreign Policy.

Memberi label pada target rasisme sebagai agresif, penindasan, mengintimidasi, atau tidak kompeten, terutama jika mereka secara jelas bukan salah satu dari yang disebutkan di atas, adalah hal yang lumrah. Sayangnya, itu cukup efektif. Seperti banyak peluit anjing, peluit ini didengar dan dipahami oleh telinga kanan.

Perwakilan Meghan menanggapi keluhan yang muncul kembali minggu lalu, memberi label “kampanye kotor yang dihitung berdasarkan informasi yang menyesatkan dan berbahaya”.

Meghan dan Harry adalah persatuan yang sempurna untuk membantu memperluas relevansi monarki dan memperpanjang masa pemerintahan House of Windsor untuk waktu yang lama.

Mereka mungkin bukan calon raja dan ratu. Tetapi tidak diragukan lagi, mereka adalah masa depan monarki. Apalagi dengan kemajuan politik Meghan, pemberdayaan diri, dan kecerdasan berapi-api sebagai pusatnya. Kualitas yang sangat mengagumkan yang seharusnya membuat Meghan menjadi anggota keluarga kerajaan malah membuat ia disingkirkan.

Penyelidikan istana terhadap Meghan mengabaikan tuduhan yang jauh lebih serius terhadap anggota keluarga kerajaan lainnya—termasuk tuduhan kriminal—seperti hubungan Pangeran Andrew dengan terpidana pelaku kejahatan seks, Jeffrey Epstein.

Mengingat status Meghan sebagai satu-satunya orang kulit berwarna di keluarga kerajaan selain putranya, tindakan istana tidak perlu menyerang kredibilitas mereka sendiri dan semakin memperkuat pengungkapan Meghan dan Harry dalam wawancara Minggu malam dengan Winfrey.

Memang, kekuatan Meghan di atas kertas dan interpretasinya oleh keluarga kerajaan dan media Inggris dalam praktiknya telah menjadi orang asing yang sempurna. Semuanya bermuara pada satu masalah yang tetap menjadi kelemahan Inggris: ras.

Rasisme begitu tertanam dalam masyarakat Inggris. Sehingga upaya untuk menginformasikan dan mendidik orang tentang hal itu atau setidaknya mengurangi kerugian yang diakibatkan oleh rasisme sering dilihat sebagai serangan terhadap masyarakat dan sejarah Inggris itu sendiri. (mmt/qn)

Sumber: Meghan Markle Bongkar Kebusukan Kerajaan Inggris

Simak video terbaru dari Nomor Satu Kaltim:

Leave A Reply