Pertamina EP Sangasanga Field Jaga Kehandalan Operasi Migas di Tengah Pandemi COVID-19

Kukar, Nomorsatukaltim.com – Pertamina EP Asset 5 Sangasanga Field (PEP Sanga-sanga) terus berjuang menjaga kehandalan operasi migas di Kutai Kartanegara (Kukar) . PEP Sangasanga sebasai salah satu unit operasi PT Pertamina EP (PEP), Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) di bawah pengawasan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), terus mengupayakan pencapaian target produksi dalam rangka pemenuhan kebutuhan energi dalam negeri. PEP Sangasanga merupakan salah satu lapangan backbone Pertamina EP Asset 5 (PEP Asset 5), dimana produksi dari PEP Sangasanga menyumbang 33% terhadap produksi di PEP Asset 5.

Target produksi PEP Sangasanga tahun 2020 sebesar 4.980 barrel oil per day (bopd) untuk minyak, sedangkan target gas sebesar 3,65 million standard cubic feet per day (mmscfd). Peningkatan produksi minyak di PEP Sangasanga terutama dari kegiatan pengeboran di struktur North Kutai Lama (NKL), Samboja, Muara, dan Anggana. Namun kontribusi terbesar berasal dari sumur NKL-1117 dengan rata-rata produksi mencapai 500 bopd di tahun 2020. Jumlah tersebut hampir 10% dari total produksi PEP Sangasanga. Selain kegiatan pengeboran, peningkatan produksi juga berasal dari pekerjaan workover di struktur Samboja, diantaranya hasil workover sumur SBJ-345 yang memberikan kontribusi produksi sebesar 150 bopd pada tahun 2020 ini.

Berjuang di tengah pandemi COVID-19 dan anjloknya harga minyak dunia, bukanlah hal yang mudah bagi PEP Sangasanga. Guruh Prasetyo, Pjs. Sangasanga Field Manager, menyampaikan, “Pada masa pandemi ini, tantangan dunia migas lebih besar dari biasanya. Dunia migas yang sarat dengan modal operasi, diminta untuk melakukan pengetatan anggaran. Sesuai arahan top management Pertamina EP, seluruh lini perusahaan perlu mengoptimalkan pos anggaran yang ada. Oleh karena itu, suka tidak suka Pertamina EP Sangasanga perlu mengevaluasi kembali proyek-proyek yang sudah direncanakan agar berjalan efektif, efisien, dan ekonomis dari segi bisnis. Salah satu caranya adalah menerapkan quick win strategy yaitu dengan mengoptimalkan pengeluaran anggaran sewa lifting sumur namun tetap mempertahankan produksi sumur dengan optimal,”.

Tantangan lain yang dihadapi dalam operasional migas di masa pandemi ini, antara lain terhambatnya proses pengiriman material maupun jasa karena memerlukan tambahan waktu akibat adanya pemberlakuan PSBB di beberapa tempat, adanya penambahan biaya yang dibutuhkan oleh tim di lapangan untuk kebutuhan karantina dan tes pemeriksaan COVID-19 yang dipersyaratkan, serta faktor psikologis para pekerja lapangan. Namun PEP Sangasanga terus melakukan upaya terbaiknya dalam pencegahan penyebaran COVID-19 dengan menerapkan protokol ketat COVID-19.

“Pencapaian produksi saat ini tentunya merupakan hasil dari usaha secara teknis dan kedisiplinan seluruh unsur di PEP Sangasanga ini dalam menerapkan protokol kesehatan untuk mengurangi penyebaran COVID-19. Sekali saja kita lalai dalam melaksanakan protokol COVID-19, bisa saja akan berpengaruh pada kegiatan dan proses bisnis di lapangan Sangasanga, yang pada akhirnya akan berpengaruh pada kinerja produksi migas kita,”ungkap Guruh.

Sampai saat ini performance produksi PEP Sangasanga memuaskan, melihat produksi minyak rata-rata sampai dengan bulan September sebesar 5.700 bopd atau setara dengan pencapaian 114,5% terhadap target. Sementara produksi gas mencapai 2,52 mmscfd atau sebesar 82,5% terhadap target. “Alhamdulilah, ucap syukur kepada Allah SWT, meski pandemi masih berlangsung, namun operasi produksi migas PEP Sangasanga masih dapat berjalan dan tidak terganggu secara signifikan. Semoga ke depannya pandemi dapat segera berlalu sehingga kegiatan operasi migas kembali berjalan kondusif dan lebih agresif,” lanjut Guruh. (adv/sam)

Saksikan video menarik berikut ini:

Komentar