Terpidana Mati Tiongkok Kabur, Lima Petugas Lapas Dinonaktifkan

JAKARTA, nomorsatukaltim.com – Lima oknum petugas Lembaga Pemasyarakatan Kelas I A Tangerang dinonaktifkan dari jabatannya, karena insiden kaburnya terpidana mati asal Tiongkok, Cai Changpan, dari sel tahanan. Salah seorang di antaranya merupakan Kepala Kesatuan Pengamanan Lapas Kelas I A Tangerang.

“Sementara ini, baru lima orang petugas dinonaktifkan dari jabatannya,” kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Rika Aprianti, saat dikonfirmasi di Jakarta, Minggu (4/10/2020), dilansir dari Antara.

Selain Kepala Kesatuan Pengamanan Lapas Kelas I A Tangerang, dua orang komandan jaga yang saat itu bertugas, dan dua orang petugas jaga yang pada saat itu bertugas juga ikut dinonaktifkan. Ia menambahkan, kelima oknum petugas Lapas tersebut kini ditempatkan sementara di Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Banten selama dinonaktifkan dari jabatannya.

Sebelumnya diketahui, baru dua orang oknum petugas Lapas Kelas I A Tangerang yang diduga terlibat dalam insiden pelarian Cai Changpan. Keterangan tersebut diketahui dari penuturan Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Mako Polda Metro Jaya, Jumat (2/10/2020).

“Peran kedua duanya adalah memang diakui, bahwa informasi dari salah satu napi juga, bahwa dia (oknum petugas Lapas) yang membantu untuk membelikan peralatan-peralatan (untuk kabur), salah satunya adalah pompa air ini,” ujar Yusri.

Yusri mengatakan, berdasarkan hasil penyelidikan kepolisian, terpidana mati kasus narkoba Cai Changpan kabur dari Lapas Kelas 1 Tangerang pada Senin (14/9/2020), dengan cara membuat lubang selebar 2,5 meter dan panjang 30 meter ke luar Lapas. Cai diduga mendapatkan alat-alat untuk menggali terowongan dari proyek pembangunan dapur yang sedang berlangsung di dalam Lapas Tangerang. (an/zul)

Saksikan video menarik berikut ini:

Komentar