Peluang Biden Menumbangkan Trump di Pilpres AS

Washington, nomorsatukaltim.com – Joe Biden secara resmi menerima nominasi Partai Demokrat sebagai kandidat presiden. Guna bertarung habis-habisan melawan Donald Trump. Dalam pemilu November mendatang.

Jika Biden menang, hal itu dapat menjadi pencapaian puncak bagi seorang pria yang dipandang oleh para pendukungnya sebagai pakar kebijakan luar negeri. Dengan pengalaman puluhan tahun di Washington. Seorang orator yang cakap dengan pesona yang dapat menjangkau orang-orang biasa, serta pria yang dengan berani berjuang melewati tragedi pribadi yang mengerikan.

Jika dia kalah, para kritikusnya akan bertanya-tanya mengapa Partai Demokrat memilih seorang pria yang diejek sebagai sosok yang mapan, cenderung membuat kesalahan yang membuat ngeri. Sementara pasangan politiknya menggambarkan dia memiliki masalah dalam menangani masalah rasial. Jadi, apakah Biden memiliki kemampuan untuk mengusir Trump dari Gedung Putih?

PEMBICARA CEPAT

Biden tidak asing dengan kampanye pemilu presiden. Bahkan kampanye tahun ini adalah yang ketiga kali baginya. Kariernya di Washington bermula pada 1973 ketika ia menjabat sebagai senator AS. Adapun upayanya untuk menempati Gedung Putih dimulai pada 1987.

Dia bisa merayu para pemilih dengan sangat alami. Tapi sekaligus bisa menjadi bom waktu. Satu kalimat yang salah bisa tiba-tiba diucapkannya. Tak ada yang tahu apakah gaya berbicaranya itu bisa menjadi aset atau beban dalam perangnya melawan Trump.

Dia pernah mengakhiri kampanye kepresidenan pertamanya bahkan sebelum dimulai akibat terbawa suasana saat berbicara di depan orang banyak.

Dalam sebuah kampanye, Biden mengklaim, “Nenek moyang saya bekerja di tambang batu bara di timur laut Pennsylvania”. Dia marah karena mereka tidak pernah mendapat kesempatan dalam hidup yang layak mereka dapatkan.

Namun, faktanya, tak ada nenek moyang Biden yang menjadi penambang batu bara. Dia mengambil kalimat itu dan beberapa kalimat lain dari pidato seorang politisi Inggris, Neil Kinnock, yang beberapa kerabatnya memang penambang batu bara. Dan itu adalah kali pertama dari sekian banyak pernyataan kelirunya. S3ehingga dia dijuluki “Joe Bombs”.

Demikian halnya ketika dia membual tentang pengalaman politiknya pada 2012. Saat itu dia mengatakan kepada kerumunan orang, “Teman-teman, saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya telah mengenal 8 presiden: 3 di antaranya sangat dekat.”

Dia menjabat sebagai wakil presiden Barack Obama. T3etapi mungkin beruntung telah dipilih. Setelah ia secara aneh menggambarkan Obama sebagai “orang Afrika-Amerika arus utama pertama yang pandai bicara dan cerdas dan bersih dan pria yang tampan”.

Terlepas dari komentar ini, dukungan terhadap Biden di antara pemilih kulit hitam sangat tinggi selama kampanye pilpres saat ini. Akan tetapi pernyataaanya dalam acara yang dipandu oleh presenter radio Charlamagne Tha God dengan cepat berubah menjadi bencana setelah dia mengklaim, “Jika Anda memiliki masalah untuk mencari tahu apakah Anda (memilih) untuk saya atau Trump, maka Anda tidak berkulit hitam.”

Pernyatannya itu memicu keramaian di media. Hal ini mengakibatkan timnya berjuang mati-matian untuk meredam tuduhan bahwa dia menggantungkan suaranya pada pemilih keturunan Afrika-Amerika.

Sangat mudah untuk melihat mengapa seorang jurnalis NY Magazine menulis tahun lalu bahwa “Biden berbicara terus terang adalah sesuatu yang tampaknya difokuskan untuk dicegah dalam kampanyenya.”

***

Namun, ada sisi lain dari keterampilan berbicaranya. Dalam dunia politikus yang memuntahkan pernyataan yang dibuat dengan cermat. Ia tampil sebagai orang yang nyata.

Dia mengaku tidak suka membaca dari autocue atau alat bantu baca. Khususnya bagi seseorang yang ingin berbicara di depan umum, dan malah berbicara dari hati.

Biden mampu membuat pawai kelas pekerja AS menjadi hiruk-pikuk dengan pidato dan turun ke kerumunan: berjabat tangan, menepuk punggung, dan mengambil foto selfie seperti bintang rok berambut perak.

“Dia seperti membawa mereka dan memeluk mereka, secara lisan, dan terkadang secara fisik,” kata mantan Menteri Luar Negeri AS dan calon presiden John Kerry kepada majalah New Yorker.

“Dia adalah politikus yang sangat taktis, dan itu semua nyata. Tidak ada yang dibuat-buat,” lanjutnya. Tapi betapa sensitifnya dia telah menjadi masalah.

TUDINGAN-TUDINGAN

Sebanyak 8 perempuan muncul tahun lalu. Mereka menuding Biden atas sejumlah perilaku tak layak. Seperti menyentuh, memeluk atau mencium, dan sejumlah media AS mempublikasikan klip suara bagaimana dia mendekati para perempuan ini di acara publik. Yang kadang-kadang tampaknya termasuk mengendus rambut mereka.

Sebagai tanggapan, Biden berjanji untuk “lebih berhati-hati” dalam interaksinya. Namun, pada bulan Maret, Tara Reade, menuduh dia telah memaksanya dan melakukan pelecehan seksual terhadapnya 30 tahun yang lalu, ketika dia bekerja sebagai asisten staf di kantornya. Biden membantah klaim itu dan tim kampanyenya telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Hal itu tidak mungkin terjadi.”

Partai Demokrat yang membela calon presiden mereka menunjukkan bahwa lebih dari selusin perempuan telah secara terbuka menuduh Presiden Trump atas berbagai insiden pelecehan seksual.

Sejak gerakan #MeToo meletus, politisi Demokrat, termasuk Biden, bersikeras bahwa masyarakat harus percaya pada perempuan, dan setiap upaya untuk mengecilkan tuduhan terhadapnya membuat banyak aktivis sangat tidak nyaman.

Dalam sebuah wawancara di televisi, Alexandra Reade berkata, “Perwakilannya telah mengatakan hal-hal yang sangat mengerikan tentang saya dan kepada saya di media sosial. Dia tidak sendiri. Tapi ada kemunafikan dalam kampanye yang mengatakan itu aman. Itu tidak aman.” Tim kampanye Biden membantah klaim ini.

MENGHINDARI KESALAHAN

Meski bermasalah di masa lalu, para pendukung Biden berharap gayanya yang hangat dengan orang biasa akan mencegahnya jatuh ke perangkap yang sama. Seperti banyak kandidat presiden dari Partai Demokrat sebelumnya.

Dia memiliki banyak pengalaman di Washington. Lebih dari 3 dekade di Senat dan 8 tahun sebagai wakil presiden Obama. Tetapi CV panjang semacam ini tidak selalu mengesankan pemilih.

Al Gore (8 tahun di DPR, 8 tahun di Senat, 8 tahun sebagai wakil presiden), John Kerry (28 tahun di Senat) dan Hillary Clinton (8 tahun sebagai ibu negara dan 8 tahun di Senat) semuanya kalah dari lawan Republik yang kurang berpengalaman dalam pemilihan presiden baru-baru ini.

Penggemar Biden berharap karakternya yang lebih membumi berarti dia tidak akan mengalami nasib yang sama. Lebih dari sekali, warga Amerika telah membuktikan bahwa mereka akan memilih kandidat yang mengklaim mereka bukan orang dalam Washington. Tetapi menyasar menjadi orang nomor satu di Gedung Putih. Untuk mengguncang kemapanan politik.

Dan itu adalah sesuatu yang hampir mustahil untuk diklaim oleh Biden. Setelah menghabiskan hampir 50 tahun dalam politik tingkat atas. Dan rekor panjangnya bisa digunakan untuk melawannya.

***

Biden telah terlibat atau mengatakan sesuatu tentang setiap peristiwa besar dalam beberapa dekade terakhir, dan keputusan itu mungkin tidak terlalu bagus dalam iklim politik saat ini.

Pada 1970-an, ia memihak pihak yang mendukung segregasi di wilayah selatan Amerika. Dalam menentang praktik membawa anak-anak ke sekolah di lingkungan lain. Untuk mengintegrasikan sekolah umum secara rasial.

Ini telah berulang kali digunakan untuk menyerangnya selama kampanye ini. Terutama oleh perempuan yang baru-baru ini dipilihnya sebagai pasangan wakil presiden.

Sebelum dipilih untuk mendampingi Biden, Kamala Harris menjadi pesaingnya dalam nominasi calon presiden dari Partai Demokrat. Dalam sebuah debat, dia secara brutal menyerang Biden atas aksinya bekerja sama dengan politisi yang mendukung segregasi di AS.

Partai Republik akan berupaya untuk mengulangi serangan Harris padanya selama sisa kampanye, bersama dengan pandangan menteri pertahanan Obama, Robert Gates, bahwa Biden telah “salah dalam hampir setiap kebijakan luar negeri utama dan masalah keamanan nasional selama 4 dekade terakhir.”

TRAGEDI KELUARGA

Sayangnya bagi Biden, salah satu alasan dia tampak lebih hangat daripada banyak politisi adalah karena dia tersentuh oleh satu hal yang memengaruhi semua orang: kematian.

Ketika dia bersiap untuk dilantik setelah memenangkan pemilihan Senat pertamanya, istrinya Neilia dan putrinya Naomi meninggal dalam kecelakaan mobil yang juga melukai kedua putranya, Beau dan Hunter. Beau kemudian meninggal pada 2015. Karena kanker otak. Saat itu dia berusia 46 tahun.

Kehilangan banyak orang yang dekat dengannya membuat Biden cocok dengan banyak orang Amerika. Hal ini menunjukkan bahwa terlepas dari kekuatan politik dan kekayaannya, dia masih tersentuh oleh beberapa kengerian yang mereka hadapi dalam hidup. Tetapi sebagian dari kisah keluarganya sangat berbeda. Yaitu berkaitan dengan putranya yang lain, Hunter.

***

Hunter adalah seorang pengacara dan pelobi sebelum kehidupan pribadinya berputar di luar kendali. Istri pertamanya menyebut penggunaan narkoba, alkohol, dan klub telanjang dalam surat cerai mereka dan dia diusir dari Angkatan Laut AS setelah dinyatakan positif menggunakan kokain.

Dia mengaku kepada majalah New Yorker bahwa dia pernah diberi berlian oleh seorang taipan energi China, yang kemudian diselidiki oleh otoritas Beijing atas tuduhan korupsi.

Cara Hunter yang semakin umum menggabungkan kehidupan pribadi yang penting (tahun lalu dia menikahi istri keduanya, seminggu setelah bertemu dengannya). Sementara mendapatkan uang dalam jumlah besar telah membawa berita utama yang negatif bagi ayahnya.

Banyak orang Amerika mungkin bersimpati dengan seseorang yang bergumul dengan masalah kecanduan. Tetapi fakta bahwa dia memiliki pekerjaan dengan gaji yang sangat tinggi pada saat yang sama menggarisbawahi betapa berbedanya kehidupan bagi anggota elite politik. Seperti keluarga Biden.

***

Bagian dari pekerjaan bergaji tinggi itu berada di Ukraina, yang menyebabkan Presiden Trump diduga berusaha mendorong presiden Ukraina untuk menyelidiki Hunter atas tuduhan korupsi.

Panggilan telepon itu menyebabkan pemakzulan Trump baru-baru ini dan upaya (yang gagal) untuk menggulingkannya dari jabatannya, kekacauan politik yang mungkin tak diinginkan oleh Biden.

URUSAN LUAR NEGERI

Skandal di luar negeri sangat merugikan Biden. Karena salah satu kekuatannya adalah pengalaman diplomatiknya.

Sebelumnya, dia adalah ketua komite hubungan luar negeri Senat. Ia sesumbar mengaku “bertemu dengan setiap pemimpin besar dunia dalam 45 tahun terakhir”.

Meskipun hal ini meyakinkan para pemilih bahwa dia memiliki pengalaman menjadi presiden, sulit untuk memprediksi bagaimana rekornya di daerah tersebut akan berkontribusi pada pilpres nanti. Seperti kebanyakan politiknya, itu bisa digambarkan sebagai moderat.

Dia memilih menentang Perang Teluk 1991. Kemudian mendukung invasi Irak tahun 2003. Tetapi menjadi kritikus atas keterlibatan AS di sana.

Karena berhati-hati, ia menasihati Obama agar tidak melancarkan serangan pasukan khusus yang menewaskan Osama Bin Laden. Ironisnya, pemimpin al-Qaida tersebut tampaknya tidak terlalu memikirkan Biden.

Dokumen yang diperoleh dan dirilis oleh CIA mengungkapkan, Bin Laden memerintahkan para pembunuhnya untuk menargetkan Obama. Tetapi bukan wakil presiden saat itu. Karena ia yakin “Biden sama sekali tidak siap untuk jabatan itu (sebagai presiden). Yang akan membawa AS ke dalam krisis.”

Pandangan Biden tak sepenuhnya cocok dengan banyak aktivis muda di Partai Demokrat, yang memilih yang lebih suka pandangan anti-perang yang keras dari orang-orang seperti Bernie Sanders atau Elizabeth Warren.

Tetapi dia juga pasifis bagi banyak orang Amerika yang mendukung pembunuhan Jenderal Iran Qasem Soleimani atas perintah Presiden Trump. Dalam serangan pesawat tak berawak pada Januari 2020.

Banyak dari program kebijakannya mengikuti cara yang sama. Tidak mungkin memecat banyak aktivis Demokrat. Tetapi cukup moderat. Ia berharap untuk menjangkau pemilih yang belum memutuskan pilihan. Dan di bulan November orang tidak harus memberikan suara mereka dengan antusias. Mereka hanya perlu memilihnya.

UNGGUL DARI TRUMP

Jajak pendapat secara konsisten menempatkan Biden sekitar 5 hingga 10 poin di depan Presiden Trump. Dalam perebutan posisi pertama di Gedung Putih. Tetapi pemilihan pada November masih jauh, dan apa pun bisa terjadi.

Kedua kandidat telah berselisih mengenai dukungan untuk demonstrasi yang mengutuk kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam Amerika, dan penanganan pemerintah terhadap wabah virus corona. Tapi di luar manajemen citra kampanye politik, ada banyak hal yang lebih besar dipertaruhkan.

Jika Biden menang, itu akan menjadi momen puncak dari karier politik yang panjang dan penting. Jika dia kalah, itu akan menyerahkan 4 tahun lagi kepada seorang pria yang menurutnya “sama sekali tidak memenuhi syarat untuk menjadi presiden Amerika Serikat”. Orang yang “tidak dapat dipercaya”.

Beberapa tahun yang lalu, menimbang apakah akan mengikuti pemilihan presiden 2016, Biden berkata, “Saya bisa mati bahagia meskipun tak menjadi presiden.” Itu bukan masalah lagi saat ini. (bbc/qn)

Saksikan video menarik berikut ini:

Komentar